LSI: "Money Politic" hanya Pelumas Kemenangan

Kompas.com - 26/04/2018, 22:40 WIB
Calon gubernur pada Pilkada Sumatera Utara 2018, Edy Rahmayadi (kiri) dan Djarot Syaiful Hidayat. FOTO-FOTO: ANTARACalon gubernur pada Pilkada Sumatera Utara 2018, Edy Rahmayadi (kiri) dan Djarot Syaiful Hidayat.

MEDAN, KOMPAS.com - Lembaga Survei Indonesia ( LSI) menilai, menjelang lebaran 2018 akan banyak bantuan yang diberikan kepada pasangan calon untuk memikat dan mengambil simpati masyarakat. 

Namun berdasarkan pengalaman LSI, money politic atau politik uang tidak menjamin kemenangan paslon.

Sebab ada beberapa fakor yang menjadi indikator masyarakat untuk memilihnya meski telah memberikan sesuatu. Pertama, dikenal. Kedua, visi-misi yang dijual. Ketiga, kepribadiannya.

" Money politic hanya pelumas, bukan faktor penentu. Apalagi wilayah Sumut yang luas ini, ada 12 dapil dan 33 kabupaten/kota. Jumlah pemilih sekarang sekitar 10 juta, jadi agak repot kalau hanya mengandalkan money politic untuk menang," ujar Direktur CP-LSI Ade Mulyana, Kamis (26/4/2018).

(Baca juga : Faktor Jokowi atau Restu SBY-Cak Imin, Siapa Kuat di Pilkada Sumut? )

Kalau ada sesuatu yang diberikan para kandidat, dia meminta agar masyarakat tetap harus lebih cerdas menentukan pilihannya.

"Jangan ditolak pemberiannya, tapi untuk pilihan. Masyarakat harus lebih clear, kira-kira pasangan mana yang punya program bagus untuk Sumut," ucapnya.

Pilkada Sumut hanya diikuti dua pasangan calon, yakni Edy Rahmayadi-Musa Rajeckshah (Eramas) dan Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus (Djoss).

Menurut Ade, Eramas didukung mayoritas partai di parlemen Sumut. Sedangkan Djoss mendapat dukungan partai penguasa PDI Perjuangan.

"Kedua calon gubernur ini tergolong tokoh yang levelnya nasional. Namun berdasarkan survei opini publik yang kami lakukan, Eramas lebih unggul," ungkap dia.

Survei dilakukan pada 11-15 April 2018 dengan jumlah responden mencapai 1.000 orang. Survei menggunakan metode multistage random sampling dengan margin of error 3,1 persen.

 

(Baca juga : Pilkada Sumut, JR Saragih Dukung Djarot-Sihar)

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penyaluran Bansos Semrawut, Pemerintah Desa Diduga Pakai Data 2011

Penyaluran Bansos Semrawut, Pemerintah Desa Diduga Pakai Data 2011

Regional
Sembuh dari Covid-19, Pemudik di Wonogiri Meninggal karena TBC

Sembuh dari Covid-19, Pemudik di Wonogiri Meninggal karena TBC

Regional
Fakta Napi Asimilasi Perkosa Bocah 12 Tahun, Korban Calon Anak Tiri, Dilakukan Berulang Kali

Fakta Napi Asimilasi Perkosa Bocah 12 Tahun, Korban Calon Anak Tiri, Dilakukan Berulang Kali

Regional
Puluhan Kendaraan Menuju Pantai Kuta Lombok Diminta Putar Balik

Puluhan Kendaraan Menuju Pantai Kuta Lombok Diminta Putar Balik

Regional
Ayah yang Setubuhi 2 Anak Tirinya hingga Hamil Sempat Diamuk Massa

Ayah yang Setubuhi 2 Anak Tirinya hingga Hamil Sempat Diamuk Massa

Regional
Gubernur Kalbar Persiapkan Kembali Buka Sekolah pada Juli 2020

Gubernur Kalbar Persiapkan Kembali Buka Sekolah pada Juli 2020

Regional
Sungai Meluap, Ratusan Rumah di Banyumas Terendam Banjir

Sungai Meluap, Ratusan Rumah di Banyumas Terendam Banjir

Regional
Saling Bertemu Saat Persiapan Ibadah Online, 9 Jemaat dan Pendeta Positif Covid-19

Saling Bertemu Saat Persiapan Ibadah Online, 9 Jemaat dan Pendeta Positif Covid-19

Regional
Bupati Cianjur Ingatkan Warga Tidak Euforia Saat New Normal

Bupati Cianjur Ingatkan Warga Tidak Euforia Saat New Normal

Regional
Cerita Perawat Jaga Pasien Covid-19, Kacamata Berembun hingga Masker Basah Keringat

Cerita Perawat Jaga Pasien Covid-19, Kacamata Berembun hingga Masker Basah Keringat

Regional
Muncul Klaster Baru di Batam, Pendeta dan Jemaat Positif Corona

Muncul Klaster Baru di Batam, Pendeta dan Jemaat Positif Corona

Regional
Bayi Positif Covid-19 Harus Ditunggui Keluarga yang Negatif, Ini Penjelasannya

Bayi Positif Covid-19 Harus Ditunggui Keluarga yang Negatif, Ini Penjelasannya

Regional
Di Sumedang, Kematian Akibat DBD Lebih Tinggi dari Covid-19

Di Sumedang, Kematian Akibat DBD Lebih Tinggi dari Covid-19

Regional
Larang Pemudik Balik ke Jabodabek, Bupati Wonogiri Tak Akan Keluarkan SKIM

Larang Pemudik Balik ke Jabodabek, Bupati Wonogiri Tak Akan Keluarkan SKIM

Regional
Gubernur Banten: PSBB Tahap Ketiga Ini Awal Sebelum Pemberlakuan New Nomal

Gubernur Banten: PSBB Tahap Ketiga Ini Awal Sebelum Pemberlakuan New Nomal

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X