Kolaborasi, Gibran, Kaesang dan Bobby Buka "Kedai Rakyat" di Medan

Kompas.com - 27/05/2018, 23:46 WIB
Bobby Nasution (kiri), menantu Presiden RI Joko Widodo, serta kedua anak Jokowi, Gibran Rakabuming Raka dan Kaesang Pangarep, saat grand opening Kedai Rakyat di Kota Medan, Sumatera Utara, Sabtu (26/5/2018). Tribun Medan/M Andimaz KahfiBobby Nasution (kiri), menantu Presiden RI Joko Widodo, serta kedua anak Jokowi, Gibran Rakabuming Raka dan Kaesang Pangarep, saat grand opening Kedai Rakyat di Kota Medan, Sumatera Utara, Sabtu (26/5/2018).

MEDAN, KOMPAS.com - Gibran Rakabuming Raka dan Kaesang Pangarep, dua putra Presiden RI Joko Widodo, serta menantu Jokowi, Bobby Nasution, berkolaborasi membuka gerai kuliner baru di Kota Medan, Sumatera Utara.

Kedai Rakyat namanya.

Di kedai ini, para pembeli bisa menikmati sekaligus menu andalan dari Markobar milik Gibran, Sang Pisang milik Kaesang, dan Kopi Jolo milik Bobby.

"Kedai Rakyat adalah outlet kolaborasi pertama kami. Dibuka perdana di Medan. Bisnis kuliner di sini sangat ketat. Banyak brand-brand sudah duluan ada. Tapi kami optimistis bisa bersaing," kata Gibran, Sabtu (26/5/2018).

"Tantangannya banyak banget, tetapi kami sudah pelajari karakter orangnya. Warga Medan itu suka kuliner dan kopi," lanjut dia.

Baca juga: AHY Dapat Voucer Makan Gratis Markobar Sepanjang Masa dari Gibran

Gibran mengaku mengajak Kaesang dan Bobby bergabung karena lokasi yang luas dan tentu juga untuk menghemat biaya operasional.

"Biar yang dikeluarkan sedikit karena dibagi tiga. Sewa tempat itu mahal. Setelah Medan, kami akan buka di Pekanbaru dan Jambi," ucap dia.

Managing Direktor Kedai Rakyat Ansari Khaidir menambahkan, potensi pasar di Medan untuk makanan kekinian sangat besar.

Di kedai ini, Markobar yang biasanya dijual seharga Rp 90.000 akan dijual Rp 10.000 per slice agar bisa dibeli dengan mudah oleh masyarakat dan juga menjadi produk spesial.

Begitu juga kopi milik Bobby yang tadinya masuk kategori high class, dijual dengan middle low cost, mulai dari Rp 15.000 sampai Rp 20.000.

Baca juga: Gibran Sebut AHY Cocok Jadi Cawapres Dampingi Jokowi

Sementara itu, pisang nugget Sang Pisang dibanderol mulai Rp 20.000 per pak. Ke depan akan ditambah beberapa menu yang sudah familiar seperti mi instan, roti bakar, bubur, dan susu.

"Cocok untuk rakyat. Kami konsep seperti warkop modern di pinggir jalan tapi nyaman. Semua orang bisa mampir makan enak walau uangnya pas-pasan," kata Ansari.

Wali Kota Dzulmi Eldin yang datang pada acara pembukaan memuji keberanian ketiga anak muda itu dan berharap banyak pengusaha muda melakukan hal serupa untuk ikut aktif membangun ekonomi kerakyatan.

"Kami warga Medan bangga dan senang karena bertambah lagi makanan dan tujuan (wisata kuliner) di sini," kata Eldin.




25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria Mencurigakan di Rumah Makan Ogan Ilir Digeledah, Isi Tasnya Ada 1 Kg Sabu

Pria Mencurigakan di Rumah Makan Ogan Ilir Digeledah, Isi Tasnya Ada 1 Kg Sabu

Regional
Video 5 Remaja Perempuan Memperebutkan Lelaki Viral, Polisi Panggil Keluarga dan Pihak Sekolah

Video 5 Remaja Perempuan Memperebutkan Lelaki Viral, Polisi Panggil Keluarga dan Pihak Sekolah

Regional
Muncul Klaster Unjuk Rasa di Tangerang, 8 Pedemo Positif Covid-19

Muncul Klaster Unjuk Rasa di Tangerang, 8 Pedemo Positif Covid-19

Regional
Pasutri Dokter Sembuh dari Covid-19, Padahal Punya Sakit Jantung, Hipertensi dan Obesitas

Pasutri Dokter Sembuh dari Covid-19, Padahal Punya Sakit Jantung, Hipertensi dan Obesitas

Regional
19 Daerah di Jatim Jadi Zona Kuning Covid-19, Ini Pesan Khofifah untuk Warganya...

19 Daerah di Jatim Jadi Zona Kuning Covid-19, Ini Pesan Khofifah untuk Warganya...

Regional
Lokasi Budidaya Ganja di Polybag Ternyata Rumah Orangtua Mantan Wali Kota Serang

Lokasi Budidaya Ganja di Polybag Ternyata Rumah Orangtua Mantan Wali Kota Serang

Regional
Menengok Belajar Tatap Muka di Cianjur, Protokol Covid-19 Diberlakukan Ketat

Menengok Belajar Tatap Muka di Cianjur, Protokol Covid-19 Diberlakukan Ketat

Regional
Tips Nyaman Pakai Masker dalam Waktu Lama dan Bebas Bau Mulut

Tips Nyaman Pakai Masker dalam Waktu Lama dan Bebas Bau Mulut

Regional
Budidaya 45 Batang Ganja di Polybag Bertahun-tahun, Pria Ini Berdalih untuk Penelitian

Budidaya 45 Batang Ganja di Polybag Bertahun-tahun, Pria Ini Berdalih untuk Penelitian

Regional
Kebakaran Hanguskan 158 Rumah di Jayapura, Kerugian Ditaksir Capai Rp 20 Miliar

Kebakaran Hanguskan 158 Rumah di Jayapura, Kerugian Ditaksir Capai Rp 20 Miliar

Regional
Banjir dan Longsor di Cianjur, 5 Rumah Terendam, Akses Jalan Tertutup

Banjir dan Longsor di Cianjur, 5 Rumah Terendam, Akses Jalan Tertutup

Regional
2 Pejabat di UNS Meninggal karena Covid-19, Punya Riwayat ke Ubud Bali, Kampus 'Lockdown'

2 Pejabat di UNS Meninggal karena Covid-19, Punya Riwayat ke Ubud Bali, Kampus "Lockdown"

Regional
Sekolah Gratis di Bantaran Kali Gajahwong Yogya, Kurikulumnya Diteliti Mahasiswa Berbagai Negara

Sekolah Gratis di Bantaran Kali Gajahwong Yogya, Kurikulumnya Diteliti Mahasiswa Berbagai Negara

Regional
Nyanyikan Lagu yang Menyinggung Polisi Saat Demo, Seorang Mahasiswa Ditangkap

Nyanyikan Lagu yang Menyinggung Polisi Saat Demo, Seorang Mahasiswa Ditangkap

Regional
'Tak Salah Apa-apa Kena Gas Air Mata, Aku Tuntut Kalian, Polisi'

"Tak Salah Apa-apa Kena Gas Air Mata, Aku Tuntut Kalian, Polisi"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X