Kejahatan di Medan Sangat Meresahkan, Pelaku Pakai Sajam hingga Senpi Rakitan

Kompas.com - 22/07/2019, 15:59 WIB
Kapolrestabes Medan Kombes Pol Dadang Hartanto menunjukkan senjata api laras panjang rakitan saat memaparkan pengungkapan kasus kejahatan 3 C di Medan, Senin (22/7/2019). DewantoroKapolrestabes Medan Kombes Pol Dadang Hartanto menunjukkan senjata api laras panjang rakitan saat memaparkan pengungkapan kasus kejahatan 3 C di Medan, Senin (22/7/2019).

MEDAN, KOMPAS.com - Kasus kejahatan di Medan semakin meresahkan dari hari ke hari, lantaran pelaku semakin sadis dan korban juga semakin banyak. Hal itu terjadi dalam dua bulan terakhir. 

Kapolrestabes Medan Kombes Pol Dadang Hartanto mengatakan, dalam dua bulan terakhir pihaknya mengamankan 47 tersangka pelaku kejahatan 3C  atau pencurian kendaraan bermotor, pencurian dengan kekerasan, pencurian dengan pemberatan. 

Dari pengungkapan kasus tersebut, Polrestabes Medan mengamankan 56 kendaraan bermotor serta dua becak pengangkut barang. 

Polisi juga mengamankan sejumlah senjata tajam (sajam) hingga senjata api (senpi) laras panjang rakitan yang digunakan para pelaku kejahatan 3C tersebut.

Menurut Dadang, pengungkapan tersebut dilakukan selama dua bulan pada periode Juni - Juli 2019 di Polsek Medan Baru dan Polsek Patumbak.

Baca juga: Tiga Anggota Pencuri Becak Hantu di Medan Berhasil Diringkus, Begini Kisahnya

Sangat meresahkan

Dikatakan Dadang, aksi para pelaku ini sangat meresahkan lantaran tidak hanya sajam dan senpi panjang rakitan yang digunakannya.

"Pelaku juga menggunakan peralatan lainnya, kunci T, alat pemotong besi, tang, linggis hingga satu pucuk senjata api rakitan berikut 7 peluru aktif," kata Kapolrestabes Medan Kombes Pol Dadang Hartanto di Mapolrestabes Medan, Senin siang (22/7/2019).

Dijelaskannya, dari Polsek Medan Baru, pada 22 Juni lalu, petugas telah menangkap tiga orang pelaku pencurian dengan pemberatan di malam hari.

Pelaku membongkar dan mengambil kendaraan bermotor. Setelah dilakukan pengembangan, ternyata para pelaku memiliki rekam jejak di 30 tempat kejadian perkara (TKP).

Kemudian dari Polsek Patumbak, aada 18 Juli 2019 petugas juga sudah menangkap dua orang pelaku kejahatan yang mencuri kendaraan bermotor dan ternyata juga memilikirekam jejak di 10 TKP.

"Hari ini kita kumpulkan ada 56 kendaraan bermotor yang diduga diambil para pelaku," katanya.

Baca juga: Ayah Anggota Paspampres AS Alta Lauren Gunawan Berasal dari Medan

Pemasangan CCTV

Meski demikian, kata dia, kejahatan 3 C tahun ini untuk periode Januari - Juli mengalami penurunan tahun ini.

Setahun yang lalu, terjadi sebanyak 228 kasus, sementara tahun ini hanya 102 kasus. Menurutnya, ada langkah pencegahan yang bisa dilakukan, salah satunya adalah pemasangan CCTV.

Dadang mengatakan, terbentuknya Tim Penanganan Gangguan Khusus (Pegasus) tahun lalu diyakini mampu menekan angka kriminal di Medan.

Pada periode Januari hingga Juni tahun ini, angka kriminal di Medan mencapai 1.384 kasus. Angka ini menurun dibanding periode yang sama tahun lalu yang mencapai 1.612 kasus.

Pemasangan CCTV menurutnya sangat penting karena dapat memonitor kegiatan menyimpang di masyarakat bisa diidentifikasi dan diungkap.

Baca juga: Viral Aksi Begal di Underpass Titikuning Medan Terekam CCTV, Ini Kata Polisi

 

Pihaknya, lanjut dia, memiliki kerja sama dengan Dishub Kota Medan dengan CCTV yang sudah terkoneksi. Namun demikian jumlahnya masih sangat terbatas.

"Hanya 174. Dibandingkan kota besar lainnya jauh sekali. Efektifnya ribuan. Jadi kalau ada CCTV, maka kemudian ada kejadian di titik tertentu, kita memonitor dari mana mereka bergerak sampai melakukan aksinya," katanya.

Pihaknya juga mengimbau kepada pemerintah untuk membuat peraturan daerah yang mengharuskan pemasangan CCTV seiring dengan terbitnya Izin Mendirikan Bangunan (IMB).

"Jadi kapan pasang IMB juga wajib memasang CCTV yang mengkover lingkungan umum. Misalnya pabrik atau rumah. Tapi itu jangka panjang ya," katanya.

Baca juga: Viral Dugaan Pungli Polantas, Ini Kata Kasat Lantas Polrestabes Medan

PAM Swakarsa

Sementara untuk jangka pendek, menurutnya masyarakat dapat mendukung dengan membentuk pam swakarsa di wilayah masing-masing.

Pasalnya, dengan sumber daya terbatas kemudian ada dukungan PAM swakarsa, pihaknya akan sangat terbantu dalam mencegah terjadinya kejahatan dan membantu pengungkapanya.

Dalam kesempatan tersebut, Dadang mengatakan bahwa kepada masyarakat yang pernah kehilangan kendaraan bermotor untuk mengecek di Polrestabes Medan dengan membawa surat-surat kendaraan yang hilang tersebut.

"Di sini kami sekaligus menginformasikan kami memiliki barang bukti kendaraan bermotor. Bagi yang kehilangan kendaraan silakan menghubungi dan melihat langsung," katanya. 

Baca juga: Pencuri Rusak Mesin ATM di Sebuah Supermarket di Medan



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Gunadi Tetap Jualan Cireng di Tengah Pandemi Corona, Ditelepon Bank untuk Bayar Cicilan

Cerita Gunadi Tetap Jualan Cireng di Tengah Pandemi Corona, Ditelepon Bank untuk Bayar Cicilan

Regional
Warga Tumpah Ruah Sambut Eva Yolanda LIDA di Zona Merah Covid-19, Polisi: Kami Sudah Berusaha

Warga Tumpah Ruah Sambut Eva Yolanda LIDA di Zona Merah Covid-19, Polisi: Kami Sudah Berusaha

Regional
Cerita Pasien 03 Positif Corona di Lampung Sembuh: Pilih 'Puasa' Berita dan Fokus pada Penyembuhan

Cerita Pasien 03 Positif Corona di Lampung Sembuh: Pilih "Puasa" Berita dan Fokus pada Penyembuhan

Regional
Tetap Jualan Saat Pandemi Corona, Pedagang Sayur Keliling Pakai Masker dan Hand Sanitizer

Tetap Jualan Saat Pandemi Corona, Pedagang Sayur Keliling Pakai Masker dan Hand Sanitizer

Regional
8 Pegawai Kemenag Jember Ikut Pelatihan Haji, 2 Jadi PDP Corona

8 Pegawai Kemenag Jember Ikut Pelatihan Haji, 2 Jadi PDP Corona

Regional
Viral Warga di NTB Berdesak-desakan Sambut Eva Yolanda LIDA, Padahal Zona Merah Covid-19

Viral Warga di NTB Berdesak-desakan Sambut Eva Yolanda LIDA, Padahal Zona Merah Covid-19

Regional
Sembuh dari Virus Corona, Kajari Bantul: Patuhi Apa yang Sudah Jadi Perintah Pemerintah

Sembuh dari Virus Corona, Kajari Bantul: Patuhi Apa yang Sudah Jadi Perintah Pemerintah

Regional
Tanggap Dampak Ekonomi Corona, Kepri Gratiskan SPP untuk SMA, SMK dan SLB

Tanggap Dampak Ekonomi Corona, Kepri Gratiskan SPP untuk SMA, SMK dan SLB

Regional
Harga Ayam Anjlok Rp 7.000 Per Kg, Peternak Jual Murah, Dibagikan Gratis, hingga Terpaksa Bunuh Anak Ayam

Harga Ayam Anjlok Rp 7.000 Per Kg, Peternak Jual Murah, Dibagikan Gratis, hingga Terpaksa Bunuh Anak Ayam

Regional
Kronologi Ditemukannya Bayi di Atap Rumah, Berawal dari Suara Benda Jatuh

Kronologi Ditemukannya Bayi di Atap Rumah, Berawal dari Suara Benda Jatuh

Regional
Wali Kota Solo: Pendatang Jangan Arogan Saat Didata Soal Karantina Mandiri

Wali Kota Solo: Pendatang Jangan Arogan Saat Didata Soal Karantina Mandiri

Regional
16 Sapi di Asahan Mati di Kebun Sawit, Diduga karena Racun Rumput

16 Sapi di Asahan Mati di Kebun Sawit, Diduga karena Racun Rumput

Regional
Polisi Panggil Putra Syekh Puji Terkait Ayahnya yang Diduga Menikahi Anak Usia 7 Tahun

Polisi Panggil Putra Syekh Puji Terkait Ayahnya yang Diduga Menikahi Anak Usia 7 Tahun

Regional
DPRD Jabar Khawatir Bantuan Dampak Corona Rp 5 Triliun Tak Tepat Sasaran

DPRD Jabar Khawatir Bantuan Dampak Corona Rp 5 Triliun Tak Tepat Sasaran

Regional
Sungai Kandilo Meluap, 5 Desa di Kaltim Terendam Banjir

Sungai Kandilo Meluap, 5 Desa di Kaltim Terendam Banjir

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X