Kisah Pedagang di Jalan Bulan, Warna-warni Bunga Krisan dan Tenda yang Roboh

Kompas.com - 09/08/2019, 07:00 WIB
Seorang petugas kebersihan menunggu gerobaknya yang dipenuhi bunga krisan yang terserak di jalanan saat penertiban PKL di Jalan Bulan Medan. Lokasi ini merupakan salah satu pusat grosir bunga krisan di Medan.Dewantoro Seorang petugas kebersihan menunggu gerobaknya yang dipenuhi bunga krisan yang terserak di jalanan saat penertiban PKL di Jalan Bulan Medan. Lokasi ini merupakan salah satu pusat grosir bunga krisan di Medan.

MEDAN, KOMPAS.com - Panas terik menyengat kepala. Sejumlah pedagang memilih dan memilah bunga krisan yang masih bagus lalu memasukannya ke dalam plastik.

Sisanya dibiarkan terserak di lantai semen di gubuk beratap terpal. Mereka menggerutu, mengumpat dan memaki untuk menunjukkan kemarahannya atas penertiban yang dilakukan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) pada Kamis (8/8/2019) siang.

Sejak pagi, di Jalan Bulan, Kelurahan Pusat Pasar, Kecamatan Medan Kota, Sumatera Utara, sebagian pedagang kaki lima sudah mengosongkan tendanya. Mereka menerima informasi akan adanya penertiban.

Sebagian lainnya masih tetap berjualan, meskipun kemudian sedikit demi sedikit mulai mengangkatnya ke halaman toko yang berderet di sekitarnya.


Ramah Br Ginting (63) tampak sibuk mengangkat bunga krisan yang disusun di atas keranjang. Dia memasukkannya ke dalam ruko yang baru disewanya sejak dua tahun lalu.

Dia sengaja menyewa ruko untuk berjualan berbagai bunga krisan untuk menghindari penggusuran, walaupun harus merogoh kocek hingga Rp60 juta per tahun.

Dia adalah salah satu dari puluhan pedagang bunga krisan di Jalan Bulan. Dia sudah memulai berjualan bunga krisan sejak usia 14 tahun, tepatnya lokasi yang saat ini sudah menjadi bangunan mall.

Ramah sudah berulang kali digusur. Namun, karena berjualan bunga krisan adalah satu-satunya penghidupannya, maka dia tetap berjualan hingga sekarang.

"Dulu aku juga jualan di situ nyah, di tempat yang digusur itu. Baru dua tahun ini lah kusewa ruko ini. Biar tak digusur-gusur lagi," katanya.

Menurut Ramah, penggusuran seolah sudah menjadi bagian dari nasib pedagang di Jalan Bulan.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X