Polisi Tunggu Hasil Otopsi Jenazah Aktivis Walhi

Kompas.com - 08/10/2019, 14:54 WIB
Jenazah Golfrid Siregar saat tiba di Rumah Sakit Bhayangkara Medan, Senin (7/10/2019) malam, untuk diotopsi. Polisi masih menunggu hasil autopsi yang akan keluar hari ini. istimewaJenazah Golfrid Siregar saat tiba di Rumah Sakit Bhayangkara Medan, Senin (7/10/2019) malam, untuk diotopsi. Polisi masih menunggu hasil autopsi yang akan keluar hari ini.

MEDAN, KOMPAS.com - Jenazah aktivis Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) Golfrid Siregar dibawa ke Rumah Sakit Bhayangkara Medan, Sumatera Utara, Senin (7/10/2019).

Jenazah Golfrid Siregar akan diotopsi oleh pihak rumah sakit.

Setelah itu, hasil otopsi akan digunakan polisi untuk mengetahui penyebab kematian Golfrid dan menempuh proses hukum selanjutnya.

"Belum keluar hasilnya. Mohon waktu ya,"  ujar Kepala Satuan Reserse Kriminal Polrestabes Medan Kompol Eko Hartanto saat dihubungi wartawan, Selasa (8/10/2019).

Baca juga: 6 Fakta Kuasa Hukum Walhi Sumut Tewas, Diduga Dibunuh hingga Polisi Minta Izin Otopsi

Suasana sedih mengiringi kedatangan jenazah Golfrid di rumah sakit.

Istri mendiang Golfrid, Resmi Barimbing, hanya sedikit berbicara.

Dia berharap agar kejanggalan atas kematian suaminya dapat diungkap.

Menurut polisi, hasil otopsi akan diberikan oleh rumah sakit pada hari Selasa ini.

Sementara itu, mengenai penelusuran terhadap orang-orang yang mengantar korban ke Rumah Sakit Mitra Sejati, polisi hingga saat ini masih melakukan penyelidikan.

"Masih diselidiki yang ngantar korban," kata Eko.

Sebelumnya, Golfrid Siregar yang merupakan kuasa hukum Walhi Sumatera Utara, sempat dikabarkan menghilang pada Selasa (2/10/2019).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gudang SD Dipakai Simpan 29 Kg Ganja, Penjaga Sekolah Jadi Kurirnya

Gudang SD Dipakai Simpan 29 Kg Ganja, Penjaga Sekolah Jadi Kurirnya

Regional
3 Hari Hilang, Seorang Remaja Ditemukan Tewas dalam Pipa Waduk

3 Hari Hilang, Seorang Remaja Ditemukan Tewas dalam Pipa Waduk

Regional
Peretas Situs PN Kepanjen Tulis 'Begal Dibela, Pelajar Dipenjara'

Peretas Situs PN Kepanjen Tulis 'Begal Dibela, Pelajar Dipenjara'

Regional
Banjir Bandang dan Longsor, Akses Jalan Lintas Sumatera di Sijunjung Lumpuh Total

Banjir Bandang dan Longsor, Akses Jalan Lintas Sumatera di Sijunjung Lumpuh Total

Regional
Ikan Dewa Jadi Buruan Jelang Imlek, Harga Capai Rp 1 Juta per Kilogram

Ikan Dewa Jadi Buruan Jelang Imlek, Harga Capai Rp 1 Juta per Kilogram

Regional
Dua Rekomensi Penyelesaian Anak yang Disekap Ayahnya di Jember

Dua Rekomensi Penyelesaian Anak yang Disekap Ayahnya di Jember

Regional
Kasus Anak Bunuh Ayah Kandungnya di Padang, Polisi Konsultasi ke Jaksa

Kasus Anak Bunuh Ayah Kandungnya di Padang, Polisi Konsultasi ke Jaksa

Regional
Sekda Tasikmalaya: Selama Belasan Tahun Kesultanan Selaco Tak Pernah Meresahkan...

Sekda Tasikmalaya: Selama Belasan Tahun Kesultanan Selaco Tak Pernah Meresahkan...

Regional
Mahasiswa Jember Membusuk di Kamar Indekos, Saksi Lihat Kaki dan Perutnya Sudah Banyak Lalat

Mahasiswa Jember Membusuk di Kamar Indekos, Saksi Lihat Kaki dan Perutnya Sudah Banyak Lalat

Regional
Sembilan Santri Lari dari Pesantren, Laporkan Guru Ngaji yang Cabuli 2 Teman Mereka

Sembilan Santri Lari dari Pesantren, Laporkan Guru Ngaji yang Cabuli 2 Teman Mereka

Regional
Banjir di RSUD Kraton Pekalongan Sudah Surut, Petugas Mulai Pembersihan

Banjir di RSUD Kraton Pekalongan Sudah Surut, Petugas Mulai Pembersihan

Regional
Tangani 'Recovery' Korban Banjir dan Longsor di Sukajaya, Dompet Dhuafa Siap Kolaborasi dengan Lembaga Lain

Tangani "Recovery" Korban Banjir dan Longsor di Sukajaya, Dompet Dhuafa Siap Kolaborasi dengan Lembaga Lain

Regional
4 Kasus Perdagangan Bayi di Berbagai Daerah, Dijual untuk Bayar Persalinan hingga Ditawarkan di Facebook

4 Kasus Perdagangan Bayi di Berbagai Daerah, Dijual untuk Bayar Persalinan hingga Ditawarkan di Facebook

Regional
Emil Dardak: Gara-gara Nyanyikan Lagu Glenn Fredly Saya Bisa Naik ke Pelaminan

Emil Dardak: Gara-gara Nyanyikan Lagu Glenn Fredly Saya Bisa Naik ke Pelaminan

Regional
8 Bulan Antraks Menyebar di Gunungkidul, 27 Warga Positif dan Hindari Makan Daging Sapi Sakit

8 Bulan Antraks Menyebar di Gunungkidul, 27 Warga Positif dan Hindari Makan Daging Sapi Sakit

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X