Polisi Tunggu Hasil Otopsi Jenazah Aktivis Walhi

Kompas.com - 08/10/2019, 14:54 WIB
Jenazah Golfrid Siregar saat tiba di Rumah Sakit Bhayangkara Medan, Senin (7/10/2019) malam, untuk diotopsi. Polisi masih menunggu hasil autopsi yang akan keluar hari ini. istimewaJenazah Golfrid Siregar saat tiba di Rumah Sakit Bhayangkara Medan, Senin (7/10/2019) malam, untuk diotopsi. Polisi masih menunggu hasil autopsi yang akan keluar hari ini.

MEDAN, KOMPAS.com - Jenazah aktivis Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) Golfrid Siregar dibawa ke Rumah Sakit Bhayangkara Medan, Sumatera Utara, Senin (7/10/2019).

Jenazah Golfrid Siregar akan diotopsi oleh pihak rumah sakit.

Setelah itu, hasil otopsi akan digunakan polisi untuk mengetahui penyebab kematian Golfrid dan menempuh proses hukum selanjutnya.

"Belum keluar hasilnya. Mohon waktu ya,"  ujar Kepala Satuan Reserse Kriminal Polrestabes Medan Kompol Eko Hartanto saat dihubungi wartawan, Selasa (8/10/2019).

Baca juga: 6 Fakta Kuasa Hukum Walhi Sumut Tewas, Diduga Dibunuh hingga Polisi Minta Izin Otopsi

Suasana sedih mengiringi kedatangan jenazah Golfrid di rumah sakit.

Istri mendiang Golfrid, Resmi Barimbing, hanya sedikit berbicara.

Dia berharap agar kejanggalan atas kematian suaminya dapat diungkap.

Menurut polisi, hasil otopsi akan diberikan oleh rumah sakit pada hari Selasa ini.

Sementara itu, mengenai penelusuran terhadap orang-orang yang mengantar korban ke Rumah Sakit Mitra Sejati, polisi hingga saat ini masih melakukan penyelidikan.

"Masih diselidiki yang ngantar korban," kata Eko.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ayah yang Setubuhi 2 Anak Tirinya hingga Hamil Sempat Diamuk Massa

Ayah yang Setubuhi 2 Anak Tirinya hingga Hamil Sempat Diamuk Massa

Regional
Gubernur Kalbar Persiapkan Kembali Buka Sekolah pada Juli 2020

Gubernur Kalbar Persiapkan Kembali Buka Sekolah pada Juli 2020

Regional
Sungai Meluap, Ratusan Rumah di Banyumas Terendam Banjir

Sungai Meluap, Ratusan Rumah di Banyumas Terendam Banjir

Regional
Saling Bertemu Saat Persiapan Ibadah Online, 9 Jemaat dan Pendeta Positif Covid-19

Saling Bertemu Saat Persiapan Ibadah Online, 9 Jemaat dan Pendeta Positif Covid-19

Regional
Bupati Cianjur Ingatkan Warga Tidak Euforia Saat New Normal

Bupati Cianjur Ingatkan Warga Tidak Euforia Saat New Normal

Regional
Cerita Perawat Jaga Pasien Covid-19, Kacamata Berembun hingga Masker Basah Keringat

Cerita Perawat Jaga Pasien Covid-19, Kacamata Berembun hingga Masker Basah Keringat

Regional
Muncul Klaster Baru di Batam, Pendeta dan Jemaat Positif Corona

Muncul Klaster Baru di Batam, Pendeta dan Jemaat Positif Corona

Regional
Bayi Positif Covid-19 Harus Ditunggui Keluarga yang Negatif, Ini Penjelasannya

Bayi Positif Covid-19 Harus Ditunggui Keluarga yang Negatif, Ini Penjelasannya

Regional
Di Sumedang, Kematian Akibat DBD Lebih Tinggi dari Covid-19

Di Sumedang, Kematian Akibat DBD Lebih Tinggi dari Covid-19

Regional
Larang Pemudik Balik ke Jabodabek, Bupati Wonogiri Tak Akan Keluarkan SKIM

Larang Pemudik Balik ke Jabodabek, Bupati Wonogiri Tak Akan Keluarkan SKIM

Regional
Gubernur Banten: PSBB Tahap Ketiga Ini Awal Sebelum Pemberlakuan New Nomal

Gubernur Banten: PSBB Tahap Ketiga Ini Awal Sebelum Pemberlakuan New Nomal

Regional
Penyekatan Arus Balik Kendaraan di Jateng Diperpanjang Selama Sepekan

Penyekatan Arus Balik Kendaraan di Jateng Diperpanjang Selama Sepekan

Regional
Menyamar Jadi Pembeli, Polisi Bongkar Pabrik Miras Merek Impor Palsu, Ini Kronologinya

Menyamar Jadi Pembeli, Polisi Bongkar Pabrik Miras Merek Impor Palsu, Ini Kronologinya

Regional
Pasien Covid-19 di NTB Bertambah 42 Orang, Total Ada 636 Kasus

Pasien Covid-19 di NTB Bertambah 42 Orang, Total Ada 636 Kasus

Regional
Pasien Positif Corona di Grobogan Bertambah 2 Orang

Pasien Positif Corona di Grobogan Bertambah 2 Orang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X