Ratusan Bangkai Babi yang Mengapung di Sungai Bedera Medan Diduga Terserang Virus Kolera

Kompas.com - 06/11/2019, 16:18 WIB
Bangkai babi ditemukan di Sungai Bedera, Medan Marelan, Sumut, Selasa (5/11/2019) siang. Diperkirakan sudah ratusan bangkai babi mengapung dan membuat masyarakat terganggu dengan bau yang menyengat. IstimewaBangkai babi ditemukan di Sungai Bedera, Medan Marelan, Sumut, Selasa (5/11/2019) siang. Diperkirakan sudah ratusan bangkai babi mengapung dan membuat masyarakat terganggu dengan bau yang menyengat.

MEDAN, KOMPAS.com - Ratusan bangkai babi yang mengapung di Sungai Bedera, Kelurahan Terjun, Kecamatan Medan Marelan, Sumut, Selasa (5/11/2019), diduga terserang hog cholera atau kolera babi.

"Saya yakin itu kena hog cholera juga, tapi untuk penyakit kan tidak bisa menduga-duga," ujar Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumatera Utara, Azhar Harahap, kepada wartawan saat di kantornya, Rabu (6/11/2019).

Baca juga: Ratusan Bangkai Babi Mengapung di Sungai Bedera Medan, Jumlahnya Terus Bertambah

Azhar mengatakan, dia sudah memerintahkan Dinas Peternakan Medan untuk mengambil sampel di lapangan.

Diketahui, serangan kolera babi sudah mewabah di  11 kabupaten di Sumatera Utara.

Hingga Selasa, tercatat sebanyak 4.682 ekor babi mati. Sementara itu, ratusan bangkai babi yang mengapung di Sungai Bedera diduga kuat mati juga terkena wabah. 

Azhar mengatakan, 11 kabupaten tersebut yakni Dairi, Humbang Hasundutan, Deliserdang, Medan, Karo, Toba Samosir, Serdang Bedagai, Tapanuli Utara, Tapanuli Tengah, Tapanuli Selatan, dan Samosir.  

Dijelaskannya, awalnya pihaknya mendapatkan laporan adanya kematian ternak babi pada 25 September lalu.

Berdasarkan laporan itu, keesokan harinya pihaknya turun ke Dairi. Selainjutnya, kematian yang sama juga terjadi di Humbang Hasundutan, Karo dan Deli Serdang. 

Virus, kata dia, tidak bisa dilakukan pengobatan. Menurutnya, yang bisa dilakukan adalah upaya pencegahan termasuk dalam hal kebersihan atau sanitasi, pemberian disinfektan, vaksinasi, dan vitamin untuk menambah daya tahan tubuhnya. 

 Sda sembilan rekomendasi untuk mencegah penyebaran hog cholera. Di antaranya adalah meminimalisir perpindahan ternak babi antar desa, kecamatan dan kabupaten/kota.

"Saat ini jumlah kematian ternak babi di Sumut sudah mencapai 468 kematian," ujar dia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X