Misteri Matinya Gajah Neneng di Medan Zoo, karena Tua atau karena Sering Ditunggangi?

Kompas.com - 21/02/2020, 11:03 WIB
Proses nekropsi dilakukan tim dokter hewan di Kebun Binatang Medan untuk mencari tahu penyebab utama kematian gajah Neneng yang sudah berusia 55 tahun itu. Gajah neneng ini berasal dari Aceh dan menghuni di Kebun Binatang Medan sejak 15 tahun yang lalu. KOMPAS.COM/DEWANTOROProses nekropsi dilakukan tim dokter hewan di Kebun Binatang Medan untuk mencari tahu penyebab utama kematian gajah Neneng yang sudah berusia 55 tahun itu. Gajah neneng ini berasal dari Aceh dan menghuni di Kebun Binatang Medan sejak 15 tahun yang lalu.

MEDAN, KOMPAS.com - Penyebab matinya gajah sumatera (Elephas maximus sumatrensis) bernama Neneng di Kebun Binatang Medan pada Sabtu pagi (25/1/2020) masih menjadi misteri.

Pasalnya, hasil nekropsi gajah betina tersebut sampai sekarang belum diterima oleh Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Utara (BBKSDA Sumut).

Kepala BBKSDA Sumut, Hotmauli Sianturi saat ditemui di Medan, Senin (19/2/2020) mengatakan, pihaknya belum mendapatkan hasil nekropsi (bedah bangkai) gajah Neneng.

Baca juga: Faktor Umur, Neneng, Gajah Berusia 55 Tahun di Kebun Binatang Medan Mati

 

Namun menurutnya, gajah tersebut mati secara alami, yakni faktor usianya yang sudah tua, yakni 55 tahun.

"Hasil nekropsi  belum saya terima. Tapi kemungkinan besar itu faktor alam, karena tua," katanya sembari menambahkan dengan belum diterimanya hasil nekropsi, pihaknya akan menyurati ke pihak yang menanganinya di Bogor. 

Baca juga: Anak Gajah Sumatera di Riau Mati, Diduga Alami Gangguan Pencernaan

Mati karena jadi gajah tunggangan?

Hotmauli menambahkan, dengan kematian gajah Neneng, pihaknya merekomendasikan kepada Medan Zoo agar tidak menjadikan gajah Siti (51), satu-satunya gajah yang tersisa di kebun binatang yang ada di Simalingkar B itu sebagai gajah tunggangan.

"Saya sudah turun me sana, sudah bilang tak boleb ditunggangi dan sepertinya sudah lama tak ditunggangi, hanya dibawa keliling," katanya.

Sebagai gantinya, dia menyarankan, agar tetap ada interaksi dengan pengunjung maka cukup dengan memandikannya saja di kolam yang ada di lokasi.

Baca juga: Gali Parit di Ladang Jagung, Warga Sragen Temukan Fosil Gading Gajah Purba Sepanjang 4 Meter

"Jadi ajak memandikan saja, jadi lebih edukatif dan sekali lagi tidak boleh ditunggangi," tegasnya.

Jika gajah Neneng tetap dijadikan sebagai gajah tunggangan, menurutnya pihaknya akan memberikan sanksi teguran kepada Medan Zoo.

Sanksinya, kata dia, bisa berupa teguran ataupun pencabutan izin Lembaga Konservasi (LK). 

"Tapi kan tidak bisa ujug-ujug. Apapun itu kan kebanggaan Sumut bagaimana bisa menjadi ikon. Tapi kalau keterlaluan ya mau tak mau," katanya.

Baca juga: Bayi Gajah Betina Mati karena Gangguan Pencernaan di Aceh Timur

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tetap Jualan Saat Pandemi Corona, Pedagang Sayur Keliling Pakai Masker dan Hand Sanitizer

Tetap Jualan Saat Pandemi Corona, Pedagang Sayur Keliling Pakai Masker dan Hand Sanitizer

Regional
8 Pegawai Kemenag Jember Ikut Pelatihan Haji, 2 Jadi PDP Corona

8 Pegawai Kemenag Jember Ikut Pelatihan Haji, 2 Jadi PDP Corona

Regional
Viral Warga di NTB Berdesak-desakan Sambut Eva Yolanda LIDA, Padahal Zona Merah Covid-19

Viral Warga di NTB Berdesak-desakan Sambut Eva Yolanda LIDA, Padahal Zona Merah Covid-19

Regional
Sembuh dari Virus Corona, Kajari Bantul: Patuhi Apa yang Sudah Jadi Perintah Pemerintah

Sembuh dari Virus Corona, Kajari Bantul: Patuhi Apa yang Sudah Jadi Perintah Pemerintah

Regional
Tanggap Dampak Ekonomi Corona, Kepri Gratiskan SPP untuk SMA, SMK dan SLB

Tanggap Dampak Ekonomi Corona, Kepri Gratiskan SPP untuk SMA, SMK dan SLB

Regional
Harga Ayam Anjlok Rp 7.000 Per Kg, Peternak Jual Murah, Dibagikan Gratis, hingga Terpaksa Bunuh Anak Ayam

Harga Ayam Anjlok Rp 7.000 Per Kg, Peternak Jual Murah, Dibagikan Gratis, hingga Terpaksa Bunuh Anak Ayam

Regional
Kronologi Ditemukannya Bayi di Atap Rumah, Berawal dari Suara Benda Jatuh

Kronologi Ditemukannya Bayi di Atap Rumah, Berawal dari Suara Benda Jatuh

Regional
Wali Kota Solo: Pendatang Jangan Arogan Saat Didata Soal Karantina Mandiri

Wali Kota Solo: Pendatang Jangan Arogan Saat Didata Soal Karantina Mandiri

Regional
16 Sapi di Asahan Mati di Kebun Sawit, Diduga karena Racun Rumput

16 Sapi di Asahan Mati di Kebun Sawit, Diduga karena Racun Rumput

Regional
Polisi Panggil Putra Syekh Puji Terkait Ayahnya yang Diduga Menikahi Anak Usia 7 Tahun

Polisi Panggil Putra Syekh Puji Terkait Ayahnya yang Diduga Menikahi Anak Usia 7 Tahun

Regional
DPRD Jabar Khawatir Bantuan Dampak Corona Rp 5 Triliun Tak Tepat Sasaran

DPRD Jabar Khawatir Bantuan Dampak Corona Rp 5 Triliun Tak Tepat Sasaran

Regional
Sungai Kandilo Meluap, 5 Desa di Kaltim Terendam Banjir

Sungai Kandilo Meluap, 5 Desa di Kaltim Terendam Banjir

Regional
Bidan Pelaku Aborsi di Surabaya Mengaku Hampir Setiap Bulan Terima Order

Bidan Pelaku Aborsi di Surabaya Mengaku Hampir Setiap Bulan Terima Order

Regional
Karawang Belum Terapkan Karantina Wilayah, Ini Alasannya

Karawang Belum Terapkan Karantina Wilayah, Ini Alasannya

Regional
Cerita Kajari Bantul Sembuh dari Virus Corona: Mental Memiliki Peran Penting dalam Imun Tubuh

Cerita Kajari Bantul Sembuh dari Virus Corona: Mental Memiliki Peran Penting dalam Imun Tubuh

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X