Kompas.com - 11/04/2022, 15:41 WIB

LHOKSEUMAWE, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, dianugerahi warga kehormatan Aceh dalam sebuah prosesi peusijuek (tepungtawari).

Prosesi dilakukan di kediaman Rektor Universitas Malikussaleh (Unimal), Prof Dr Herman Fithra di Lhokseumawe, Sabtu (9/4/2022) malam.

Dalam keterangan pers Unimal yang diterima Kompas.com, Senin (11/4/2022), prosesi peusijuek Ganjar Pranowo dilakukan secara adat oleh Ketua Majelis Adat Aceh (MAA) Kota Lhokseumawe, Tgk Muhammad Djalil Hasan.

Baca juga: Cerita Ganjar Pranowo Kepanasan di Pesawat Medan-Aceh Utara: Buka Jendela Saja Boleh?

Dalam prosesi yang berlangsung menjelang berbuka puasa itu, selain dipeusijuek, Ganjar juga disematkan kupiah meukutop, ija simplah, dan rencong di pinggang. Dia pun disematkan Teungku di depan namanya.

“Sekarang Pak Ganjar resmi menjadi tamu kehormatan di Aceh,” ujar Tgk Muhammad Djalil setelah prosesi selesai.

Tgk Muhammad Djalil kemudian menjelaskan maksud dari rangkaian upacara peusijuek. Meskipun diakuinya, upacara tersebut masih belum lengkap karena waktunya yang sempit menjelang berbuka puasa.

Baca juga: Ganjar Pranowo Temui Gubernur Edy: Kalau ke Sumut Tidak Lapor Beliau, Kualat

Sementara itu, Ganjar mengaku merasa terhormat dan terharu dengan upacara tersebut. Sebaab itu artinya, ia kini menjadi bagian dari masyarakat Aceh.

Ketua Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada (UGM) ini mengaku memiliki historis dengan Aceh sebab kakak kandungnya pernah tinggal lama di Blangkejeren, Gayo Lues.

Semasa kuliah, ia pun pernah menempuh perjalanan dari Medan menuju Blangkejeren dan pernah tinggal di sana.

Ia berharap dengan upacara ini, silaturahim dengan masyarakat Aceh kian terbina dan ia semakin bisa memikirkan saudara-saudara yang tinggal di Aceh.

Selain Ganjar Pranowo, prosesi peusijuek secara adat Aceh juga dilakukan kepada Rektor Universitas Gadjah Mada, Prof Ir Panut Mulyanto dan Rektor Universitas Sumatera Utara, Dr Muryanto Amin.

Rektor Universitas Malikussaleh, Prof Dr Herman Fithra menyebutkan, penganugerahan warga kehormatan bagi Ganjar Pranowo diputuskan setelah mengikuti kiprah Ganjar dalam membangun Indonesia, khususnya Jateng.

“Beliau sudah pantas dipanggil Teungku Ganjar,” ujar Herman yang mengikuti prosesi peusijuek dari awal sampai akhir.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Paman yang Bunuh Siswa SD Saat Belajar di Kelas Ditangkap, Polisi: Dilatarbelakangi Dendam

Paman yang Bunuh Siswa SD Saat Belajar di Kelas Ditangkap, Polisi: Dilatarbelakangi Dendam

Medan
Sakit Hati Ditegur karena Ambil Daun Pisang, Doman Bakar Rumah Kades di Deli Serdang

Sakit Hati Ditegur karena Ambil Daun Pisang, Doman Bakar Rumah Kades di Deli Serdang

Medan
Jimmy Dipenjarakan Adik Kandungnya, Kerap Curi Barang Keluarga hingga Lempar Ponakan Pakai Batu

Jimmy Dipenjarakan Adik Kandungnya, Kerap Curi Barang Keluarga hingga Lempar Ponakan Pakai Batu

Medan
Akhirnya Polisi Tangkap Paman yang Tikam Bocah SD hingga Tewas di Dalam Kelas, Diduga ODGJ

Akhirnya Polisi Tangkap Paman yang Tikam Bocah SD hingga Tewas di Dalam Kelas, Diduga ODGJ

Medan
Hendak ke Kamboja, 212 Calon Pekerja Migran Ilegal Diamankan, Mengaku Akan Melancong ke Luar Negeri

Hendak ke Kamboja, 212 Calon Pekerja Migran Ilegal Diamankan, Mengaku Akan Melancong ke Luar Negeri

Medan
Berharap Upah Rp 1,5 Juta, Penarik Becak di Medan Jadi Kurir Sabu 8,8 Kg, Kini Divonis 20 Tahun Penjara

Berharap Upah Rp 1,5 Juta, Penarik Becak di Medan Jadi Kurir Sabu 8,8 Kg, Kini Divonis 20 Tahun Penjara

Medan
Siswa SD di Deli Serdang Tewas Ditikam Paman di Kelas, Korban Pernah Diancam Akan Dicelakai

Siswa SD di Deli Serdang Tewas Ditikam Paman di Kelas, Korban Pernah Diancam Akan Dicelakai

Medan
Fenomena Dukungan Marga Hutabarat dan Simanjuntak dalam Kasus Brigadir J, Sejarawan: Asosiasi Klan yang Kuat

Fenomena Dukungan Marga Hutabarat dan Simanjuntak dalam Kasus Brigadir J, Sejarawan: Asosiasi Klan yang Kuat

Medan
Kalimat Terakhir Bocah SD Sebelum Tewas Ditusuk Paman di Ruang Kelas: Tolong Aku Bu...

Kalimat Terakhir Bocah SD Sebelum Tewas Ditusuk Paman di Ruang Kelas: Tolong Aku Bu...

Medan
Pembunuh Siswa SD di Kelas Masih Diburu, Sekolah Tempat Kejadian Diliburkan Sepekan

Pembunuh Siswa SD di Kelas Masih Diburu, Sekolah Tempat Kejadian Diliburkan Sepekan

Medan
Banyak PHK Sepihak, 16 Serikat Buruh di Sumut Demo Minta Presiden Cabut UU Cipta Kerja

Banyak PHK Sepihak, 16 Serikat Buruh di Sumut Demo Minta Presiden Cabut UU Cipta Kerja

Medan
Kronologi Siswa SD Dibunuh Pamannya di Deli Serdang, Korban Ditikam di Kelas, Murid dan Guru Teriak Histeris

Kronologi Siswa SD Dibunuh Pamannya di Deli Serdang, Korban Ditikam di Kelas, Murid dan Guru Teriak Histeris

Medan
Siswa SD di Deli Serdang Dibunuh Pamannya Saat Belajar di Kelas, Disaksikan Guru dan Murid Lain

Siswa SD di Deli Serdang Dibunuh Pamannya Saat Belajar di Kelas, Disaksikan Guru dan Murid Lain

Medan
Hendak Jual Sisik Trenggiling dan Paruh Burung Rangkong Senilai Rp 2 Miliar, 2 Pria di Tapanuli Utara Ditangkap

Hendak Jual Sisik Trenggiling dan Paruh Burung Rangkong Senilai Rp 2 Miliar, 2 Pria di Tapanuli Utara Ditangkap

Medan
Konvoi Bawa Senjata Tajam dan Merampok di Binjai, 2 Orang Ditangkap

Konvoi Bawa Senjata Tajam dan Merampok di Binjai, 2 Orang Ditangkap

Medan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.