Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengenal Gunung Sinabung, Gunung Api Aktif di Dataran Tinggi Karo

Kompas.com - 26/01/2023, 21:37 WIB
Puspasari Setyaningrum

Editor

KOMPAS.com - Gunung Sinabung adalah sebuah gunung api aktif yang berada di Kabupaten Karo, Provinsi Sumatera Utara.

Puncak Gunung Sinabung berada di ketinggian 2.460 meter di atas permukaan laut (mdpl).

Baca juga: Gunung Sinabung Turun Status ke Level Waspada, Masih Berpotensi Erupsi

Gunung Sinabung bersama Gunung Sibayak berada di Dataran Tinggi Karo yang sama-sama menjadi gunung api aktif di provinsi Sumatera Utara.

Gunung Sinabung adalah gunung api strato berbentuk kerucut dan termasuk dalam Tipe-A, yaitu kelompok gunung api yang pernah mengalami erupsi magmatik sekurang-kurangnya satu kali sesudah tahun 1600 Masehi.

Baca juga: Getaran Gempa Pasaman Barat Sumbar Terasa Hingga Karo, Tak Berdampak ke Aktivitas Gunung Sinabung

Sejarah Letusan Gunung Sinabung

Dilansir dari laman Badan Geologi, semula Gunung Sinabung merupakan gunung api dengan Tipe-B, yaitu yang pernah meletus, tetapi sesudah tahun 1600 Masehi belum lagi mengadakan erupsi magmatik, namun masih memperlihatkan gejala kegiatan seperti kegiatan solfatara.

Baca juga: Siwaluh Jabu, Rumah Adat Batak Karo yang Unik dan Megah

Sejarah aktivitas Gunung Sinabung khususnya yang berupa letusan memang tidak banyak diketahui dan tidak terdapat dalam catatan sejarah dan literatur.

Adapun sebelum tahun 1600 aktivitas terakhir yang ditimbulkan oleh gunungapi ini berupa muntahan batuan piroklastik serta aliran lahar yang mengalir ke arah selatan.

Sementara pada 1912 terlihat aktivitas solfatara di puncak dan lereng atas.

Gunung Sinabung kemudian berubah status menjadi Tipe-A setelah letusan freatik pada tahun 2010.

Sementara dilansir dari laman Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Gunung Sinabung diketahui pertama kali meletus sekitar tahun 800 M.

Letusan berupa erupsi freatik berikutnya baru terjadi pada 27 Agustus 2010 dengan mengeluarkan asap dan abu vulkanis.

Aktivitas tersebut berlanjut pada 29 Agustus 2010 dini hari, Gunung Sinabung terlihat mengeluarkan lava.

Pada tanggal 7 September 2010 kembali terjadi erupsi dengan suara letusan terdengar sampai jarak 8 kilometer dan debu vulkanis yang tersembur hingga 5.000 meter ke udara.

Pada tanggal 20 November 2013 terjadi letusan, diikuti letusan berikutnya pada 23 November 2013 yang menyebabkan Kota Medan yang berjarak 80 km di sebelah timur terkena hujan abu vulkanik

Saat itu status Gunung Sinabung dinaikkan menjadi awas (level IV) dan ribuan warga di 21 desa dan 2 dusun di lerengnya terpaksa harus mengungsi.

Status ini terus bertahan hingga memasuki tahun 2014 dengan rentetan kegempaan, letusan, dan luncuran awan panas yang terjadi terus-menerus.

Dilansir dari Pemberitaan Kompas.com pada 10 Agustus 2020, sejak 8 April 2014 tingkat aktivitas Gunung Sinabung diturunkan dari level IV atau awas menjadi level III atau siaga.

Pada 2015, Gunung Sinabung kembali menunjukkan peningkatan aktivitas hingga terjadi letusan yang memakan korban jiwa pada 22 Mei 2016.

Selanjutnya di tahun 2017 terjadi letusan yang menghancurkan kubah lava sebesar 2,3 juta meter kubik dengan hanya menyisakan 23.700 meter kubik saja.

Letusan berikutnya terjadi berturut-turut pada tahun 2018, 2019, 2020, dan 2021.

Tingkat aktivitas atau status Gunung Sinabung baru diturunkan dari siaga (level III) menjadi waspada (level II) pada 20 Mei 2022.

Danau Lau Kawar di Sumatera Utara Shutterstock/Usman Ridwansyah Danau Lau Kawar di Sumatera Utara

Geologi dan Geomorfologi Gunung Sinabung

Dilansir dari laman Badan Geologi, Gunung Sinabung terbentuk pada tepian barat laut patahan cekungan Toba Tua.

Garis patahan strike slip mengiri sepanjang batas bagian barat Toba, yang bagian atasnya terbentuk Gunung Sinabung menerus ke timur laut hingga Gunung Sibayak merupakan sesar orde kedua.

Struktur sesar normal dijumpai di daerah Danau Kawar yang merupakan sesar orde ketiga.

Sesar tersebut kehilangan tekanan dan mengalami penurunan di bagian Selatan yang merupakan hanging wall-nya dan dicirikan oleh morfologi triangular facet yang menjadi salah satu penciri sesar normal.

Selain struktur sesar, struktur lainnya seperti struktur kelurusan topografi yang pada umumnya menunjukkan orientasi barat daya-timur laut serta struktur kawah juga ditemukan pada bagian puncak gunung api dengan orientasi barat laut-tenggara.

Sementara geomorfologi Gunung Sinabung terbagi menjadi 4 satuan morfologi berdasarkan morfografi dan morfogenesa, yaitu perbukitan sedimen, perbukitan vulkanik, kerucut gunungapi, dan puncak gunungapi.

Daya Tarik Gunung Sinabung

Gunung Sinabung memiliki berbagai daya tarik baik pesona alam maupun potensi sumber daya alam.

Ketika aktivitas Gunung Sinabung turun, banyak pendaki yang sengaja datang untuk menikmati keindahannya.

Di kaki Gunung Sinabung juga terdapat danau Lau Kawar yang tak kalah memesona.

Tak hanya itu, hasil dari endapan letusan sebelumnya membuat tanah di lereng Gunung Sinabung menjadi sangat subur.

Berbagai tanaman buah dan sayuran dapat tumbuh dengan bak dan menjadi komoditas utama dari Kabupaten Karo.

Sumber:
vsi.esdm.go.id  
esdm.go.id  
karokab.go.id  
kompas.com (Penulis: Mela Arnani, Editor: Rizal Setyo Nugroho, Holy Kartika Nurwigati Sumartiningtyas)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Curi Sepeda Motor dan 3 Anjing Shih Tzu, Sepasang Kekasih di Asahan Ditangkap

Curi Sepeda Motor dan 3 Anjing Shih Tzu, Sepasang Kekasih di Asahan Ditangkap

Medan
Kronologi Wanita di Deli Serdang Dibunuh Suami, Direkayasa Gantung Diri

Kronologi Wanita di Deli Serdang Dibunuh Suami, Direkayasa Gantung Diri

Medan
Wanita yang Heboh Tewas Gantung Diri di Deli Serdang, Ternyata Dibunuh Suami

Wanita yang Heboh Tewas Gantung Diri di Deli Serdang, Ternyata Dibunuh Suami

Medan
Ditabrak Saat Ingin Nongkrong, Pelajar asal Langkat Ditemukan Tewas di Sungai

Ditabrak Saat Ingin Nongkrong, Pelajar asal Langkat Ditemukan Tewas di Sungai

Medan
Jemaah Naqsyabandiyah Al- Kholidiyah di Deli Serdang Rayakan Idul Adha Hari ini

Jemaah Naqsyabandiyah Al- Kholidiyah di Deli Serdang Rayakan Idul Adha Hari ini

Medan
Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Medan
Nikson Nababan dan Strategi Membangun Sumut dari Desa

Nikson Nababan dan Strategi Membangun Sumut dari Desa

Medan
Medan Terapkan Parkir Berlangganan Mulai 1 Juli, Tarif Motor Rp 90.000 Per Tahun

Medan Terapkan Parkir Berlangganan Mulai 1 Juli, Tarif Motor Rp 90.000 Per Tahun

Medan
Korban Bus Tabrak Sepeda Motor di Batu Bara 2 Orang, Sopir Kabur

Korban Bus Tabrak Sepeda Motor di Batu Bara 2 Orang, Sopir Kabur

Medan
Penyebab Terbakarnya Kantor Kecamatan di Medan Diduga karena Korsleting

Penyebab Terbakarnya Kantor Kecamatan di Medan Diduga karena Korsleting

Medan
Kantor Kecamatan Medan Area di Kota Medan Terbakar, 8 Armada Damkar Diturunkan

Kantor Kecamatan Medan Area di Kota Medan Terbakar, 8 Armada Damkar Diturunkan

Medan
Kantor Kecamatan Medan Area di Kota Medan Terbakar

Kantor Kecamatan Medan Area di Kota Medan Terbakar

Medan
Bus Tabrak Pengendara Motor Saat Berbelok di Batu Bara Sumut, 1 Tewas 2 Luka

Bus Tabrak Pengendara Motor Saat Berbelok di Batu Bara Sumut, 1 Tewas 2 Luka

Medan
Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Sabtu 15 Juni 2024, dan Besok : Malam ini Hujan Lebat

Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Sabtu 15 Juni 2024, dan Besok : Malam ini Hujan Lebat

Medan
Cerita Peternak di Binjai, Sapinya 2 Kali Dibeli Jokowi untuk Kurban

Cerita Peternak di Binjai, Sapinya 2 Kali Dibeli Jokowi untuk Kurban

Medan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com