Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

6 Bulan Konsumsi Sirup Ikan Gabus, 219 Balita Stunting di Sergai Membaik

Kompas.com - 01/03/2023, 09:47 WIB
Kontributor Medan, Mei Leandha,
Reni Susanti

Tim Redaksi

MEDAN, KOMPAS.com - Kolaborasi riset yang dilakukan Universitas Bina Nusantara (Binus), Pemerintah Kabupaten Serdangbedagai (Sergai), Universitas Sumatera Utara (USU), dan PT Mega Medica Pharmaceuticals (PT MMP) meniliti kekurangan gizi kronis pada anak di Sergai. 

Penelitian dilakukan selama 6 bulan di 20 puskesmas, 6 kelurahan, dan 243 desa. Penelitian membuktikan, pemberian sirup kombinasi eskstrak ikan gabus, meniran, temulawak, dan madu berhasil menurunkan stunting hingga 38 persen. 

Ketua tim peneliti Studi Reistry Prevalensi Stunting, Prof Bens Pardamean mengatakan, riset dilakukan melalui sistem database terintegrasi dengan memanfaatkan aplikasi StuntingDB.

Baca juga: Wapres Minta Guru Ngaji Dilibatkan dalam Penurunan Angka Stunting di Sulbar

 

Kabupaten Sergai telah menjalankan program penanganan stunting berupa pemberian produk dari PT MMP, pemberian makanan tambahan dan kombinasi keduanya.

"Proses pencatatan, penyimpanan, dan akses data untuk analisa pengaruh program ataupun intervensi terhadap tumbuh kembang balita stunting memanfaatkan Stunting DB," kata Bens saat memaparkan hasil riset mereka dalam kegiatan Refleksi Inovasi Stunting Bersama Universitas Bina Nusantara di Aula Sultan Serdang, Selasa (28/2/2023).

 

"Angka stunting di Sergai mencapai 483 balita. Setelah melewati validasi tahap satu dengan membuang data yang berulang, validasi tahap dua dilakukan dengan mengisolasi balita menjadi 219 dari 17 puskesmas," kata Bens.

Baca juga: Alokasi Anggaran Stunting di Sulbar Tidak Tepat Sasaran, Pemprov Gandeng IPB

Penelitian berjalan selama enam bulan, karakteristik partisipan penelitian mengalami perubahan pada pertumbuhan tinggi, penambahan berat badan, nafsu makan dan penurunan frekuensi balita demam atau diare.

Secara umum, ketiga program penanganan memberikan dampak yang signifikan. Pemberian sirup ikan gabus (Channa striata) berdampak signifikan pada partisipan, menambah antropometri sepanjang 8,45 sentimeter dan 2,80 kilogram.

Direktur PT MMP Sutristo mengatakan, pihaknya fokus mengembangkan produk kesehatan untuk ibu dan anak yang bersumber dari bahan alam Indonesia.

Produk berbahan baku ikan gabus tersedia untuk ibu hamil, melahirkan, menyusui dan anak-anak. 

“Untuk ketersedian bahan baku, kami berhasil membudidaya ikan gabus dengan pakan organik magot dan indukan ikan hasil domestikasi sehingga sustainability. Kualitas produk tetap terjaga,” ucap dia.

Uji praklinis juga dilakukan Fakultas Farmasi USU.

Sirup suplemen kombinasi ekstrak ikan gabus, temulawak, meniran dan madu diuji pada tikus stunting dengan dosis 135 mg/kg berat badan, menunjukkan aktivitas paling baik, diikuti dosis 90 mg/kg berat badan, dosis 45 mg/kg berat badan.

Ikan gabus merupakan sumber daya alam lokal yang mengandung asam amino esensial lengkap.

Susunannya mendekati asam amino yang diperlukan tubuh sehingga mencegah gizi buruk.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Alasan Edy Rahmayadi Ambil Formulir Pilkada di PDI-P: Banyak Keputusan yang Selaras

Alasan Edy Rahmayadi Ambil Formulir Pilkada di PDI-P: Banyak Keputusan yang Selaras

Medan
Tujuh Wisatawan Terseret Banjir di Obyek Wisata Pelaruga, Satu Orang Tewas

Tujuh Wisatawan Terseret Banjir di Obyek Wisata Pelaruga, Satu Orang Tewas

Medan
Tim Edy Rahmayadi Ambil Formulir Pendaftaran Pilkada Sumut di Kantor PDI-P

Tim Edy Rahmayadi Ambil Formulir Pendaftaran Pilkada Sumut di Kantor PDI-P

Medan
Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Sabtu 20 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Sabtu 20 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Medan
Buaya Muara Muncul di Sungai Medan, BBKSDA: Itu Lokasi Perlintasannya, Waspada

Buaya Muara Muncul di Sungai Medan, BBKSDA: Itu Lokasi Perlintasannya, Waspada

Medan
Disdik Sumut Sebut Ada Informasi Simpang Siur soal Kematian Siswa SMK di Nias

Disdik Sumut Sebut Ada Informasi Simpang Siur soal Kematian Siswa SMK di Nias

Medan
Bobby Tanggapi Wakilnya yang Ingin Maju Jadi Calon Wali Kota Medan

Bobby Tanggapi Wakilnya yang Ingin Maju Jadi Calon Wali Kota Medan

Medan
10 Lurah di Medan yang Naikkan Harga Sembako di Pasar Murah Diperiksa, Terancam Dicopot

10 Lurah di Medan yang Naikkan Harga Sembako di Pasar Murah Diperiksa, Terancam Dicopot

Medan
Nakes di Simalungun Diperkosa di RS, 3 Pelaku Dibekuk Selang 5 Bulan

Nakes di Simalungun Diperkosa di RS, 3 Pelaku Dibekuk Selang 5 Bulan

Medan
Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Medan
Jejak Penipuan Masuk Akpol Rp 1,3 M Iptu Supriadi dan Nina Wati di Sumut Sejak 2014

Jejak Penipuan Masuk Akpol Rp 1,3 M Iptu Supriadi dan Nina Wati di Sumut Sejak 2014

Medan
Jenazah Siswa SMK di Nias Korban Penganiayaan Kepsek Diotopsi

Jenazah Siswa SMK di Nias Korban Penganiayaan Kepsek Diotopsi

Medan
Pencuri Rokok Terjebak Jadi Biang Keladi Kebakaran 6 Ruko di Deli Serdang

Pencuri Rokok Terjebak Jadi Biang Keladi Kebakaran 6 Ruko di Deli Serdang

Medan
Kepsek di Nias Penganiaya Siswa sampai Tewas Dibebastugaskan

Kepsek di Nias Penganiaya Siswa sampai Tewas Dibebastugaskan

Medan
Bus Rombongan Pelajar ke Berastagi Terbakar di Simalungun

Bus Rombongan Pelajar ke Berastagi Terbakar di Simalungun

Medan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com