Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Temuan Baru Kasus Penggelapan Pajak Bermotor dan Kematian Bripka AS

Kompas.com - 28/03/2023, 19:43 WIB
Dewantoro,
Reni Susanti

Tim Redaksi

MEDAN, KOMPAS.com - Empat hari pasca-penarikan penanganan kasus dugaan penggelapan pajak kendaraan bermotor di Samsat Pangururan dan meninggalnya Bripka AS, tim yang dibentuk Polda Sumut mendapatkan temuan baru.

Kapolda Sumut, Irjen Pol RZ Panca Putra Simanjuntak menjelaskan, tim hari ini mendalami proses bagaimana sianida diperoleh yang bersangkutan dan bagaimana cara almarhum memesan sianida tersebut.

"Jadi itu bagian yang saya katakan, bagaimana proses pemesanan dan (bagaimana) diterima yang bersangkutan. Semua sudah dilakukan," kata Panca di Mapolda Sumut, Selasa (28/3/2023). 

Baca juga: 4 Rumah Milik Tersangka Penggelapan Pajak Samsat Kelapa Dua Disita

Panca menjelaskan, hari ini pihaknya mengundang kembali istri almarhum untuk mendengarkan masukan-masukan apa yang menjadi kejanggalan menurut keluarga.

"Itu menjadi bagian yang harus kita buktikan," beber dia. 

Panca menambahkan, dalam pertemuan dengan istri almarhum Bripka AS, ada beberapa poin yang diminta dan ditampung untuk ditindaklanjuti. Termasuk soal transparansi.

Baca juga: Kasus Penggelapan Pajak Bermotor Rp 2,5 Miliar yang Jerat Bripka AS, Polda Sumut Periksa 3 Honorer Bapenda Samosir

Karena itu, dalam pengecekan kembali di TKP, dia mengundang pengacara almarhum. Ada hal baik yang ditemukan yakni saksi yang melihat kendaraan bermotor tersebut di TKP pada hari Sabtu dalam posisi yang sama saat ditemukan di hari Senin.

"Tim juga periksa saat-saat terakhir almarhum mulai dari saat almarhum di polres ikuti apel pagi sampai detik terakhir yang dilihat termasuk cari terus dalami CCTV," katanya.

Dia berharap proses yang dilakukan bisa menjawab keraguan dan pertanyaan yang selama ini menimbulkan pertanyaan.

"Percayalah kita akan ungkap secara transparan dan beri kepastian hukum kepada semuanya. Dan kalo ada salah kita proses tegas termasuk kalo Kapolres salah siapa pun harus diproses tegas," tutur dia.

Pihaknya juga sudah memfasilitasi hak-hak almarhum dan keluarganya. Panca menegaskan, tim terus bekerja termasuk mendalami proses cicilan yang dibayar almarhum, dari mana sumbernya. 

"Kapolres sebelumnya diperiksa, sebelumnya didalami berkaitan proses penggelapan uang pajak kendaraan. Penggelapan belum ada tersangka itu laporan polisi sendiri. Sedang ditangani. dari beberapa orang itu sudah kembalikan termasuk almarhum," katanya.

Mengenai peran tiga honorer Bapenda Samosir yang diperiksa nantinya akan disampaikan saat pers rilis.

"Saat ini Polres buka posko untuk masyarakat yang merasa jadi korban. Sekarang sudah 130-an korban," ungkap dia.  

Diberitakan sebelumnya, Kapolda Sumut, Irjen Pol RZ Panca Putra Simanjuntak memberikan penjelasan proses pendalaman terkait penggelapan pajak dan meninggalnya Bripka AS. 

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Viral Video Truk Rombongan TNI Diadang Minibus di Medan, Ini Penjelasan Kapendam

Viral Video Truk Rombongan TNI Diadang Minibus di Medan, Ini Penjelasan Kapendam

Medan
Ormas Geruduk Mie Gacoan Medan karena Lahan Parkir, Bobby: Carilah Rezeki yang Bagus

Ormas Geruduk Mie Gacoan Medan karena Lahan Parkir, Bobby: Carilah Rezeki yang Bagus

Medan
Jalan Sunyi Bakhsan Parinduri Melestarikan Gordang Sambilan

Jalan Sunyi Bakhsan Parinduri Melestarikan Gordang Sambilan

Medan
Bobby: Buang Sampah Sembarangan Akan Didenda Rp 10 Juta dan Kurungan 3 Bulan

Bobby: Buang Sampah Sembarangan Akan Didenda Rp 10 Juta dan Kurungan 3 Bulan

Medan
Pria di Deli Serdang Bunuh Pacarnya karena Kesal Sering Dimarahi

Pria di Deli Serdang Bunuh Pacarnya karena Kesal Sering Dimarahi

Medan
Digeruduk Ormas, Manajemen Mie Gacoan Medan Ketakutan dan Tutup Lebih Cepat

Digeruduk Ormas, Manajemen Mie Gacoan Medan Ketakutan dan Tutup Lebih Cepat

Medan
Viral, Video Ormas Geruduk Mie Gacoan Medan karena Tak Diizinkan Kelola Parkir

Viral, Video Ormas Geruduk Mie Gacoan Medan karena Tak Diizinkan Kelola Parkir

Medan
Diduga Eksploitasi Anak, Pengelola Panti Asuhan Rinte Raya Medan Jadi Tersangka

Diduga Eksploitasi Anak, Pengelola Panti Asuhan Rinte Raya Medan Jadi Tersangka

Medan
AKBP Achiruddin Mengaku Sedih Divonis 6 Bulan Penjara

AKBP Achiruddin Mengaku Sedih Divonis 6 Bulan Penjara

Medan
Respons Bobby soal Remaja Penjual Tisu Diduga Tersengat Listrik Kabel Papan Reklame

Respons Bobby soal Remaja Penjual Tisu Diduga Tersengat Listrik Kabel Papan Reklame

Medan
Video Viral Sekelompok Begal Rampok Pemotor di Medan, Polisi: 5 Pelaku Ditangkap

Video Viral Sekelompok Begal Rampok Pemotor di Medan, Polisi: 5 Pelaku Ditangkap

Medan
Copot Kepala Dinas Pendidikan Medan, Bobby: Ada Beberapa Kasus

Copot Kepala Dinas Pendidikan Medan, Bobby: Ada Beberapa Kasus

Medan
AKBP Achiruddin Divonis 6 Bulan Penjara, Jaksa Nyatakan Banding

AKBP Achiruddin Divonis 6 Bulan Penjara, Jaksa Nyatakan Banding

Medan
AKBP Achiruddin Divonis 6 Bulan Penjara untuk Kasus Penganiayaan Ken Admiral

AKBP Achiruddin Divonis 6 Bulan Penjara untuk Kasus Penganiayaan Ken Admiral

Medan
Sejumlah Jalan di Kota Medan Terendam Banjir, Ketinggian Capai 80 Cm

Sejumlah Jalan di Kota Medan Terendam Banjir, Ketinggian Capai 80 Cm

Medan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com