NEWS
Salin Artikel

Aksara Lampung: Cara dan Media Penulisan

KOMPAS.com - Aksara Lampung atau Had Lampung merupakan aksara tradisional yang
berkembang di Lampung.

Seperti bahasa pada umumnya, aksara Lampung digunakan sebagai sarana komunikasi,
baik komunikasi langsung maupun komunikasi melalui surat yang berkembang pada masa
itu.

Aksara Lampung tidak hanya digunakan dalam keseharian melainkan juga aksara ini digunakan untuk berbagai keperluan ilmiah.

Penggunaan aksara Lampung tidak terlepas dengan budaya komunikasi yang berkembang pada masyarakat Lampung sekitar abad 17.

Penulisan aksara Lampung dilakukan diberbagai media

Media Penulisan Aksara Lampung

1. Penulisan keseharian aksara lampung

Pada masanya, aksara Lampung digunakan gadis-gadis asli Lampung untuk memikat lawan jenisnya. Mantra-mantra pengasih atau cinta ini ditorehkan dalam aksara Lampung kaganga di atas media kulit kayu.

Aksara Lampung juga dipergunakan untuk menulis surat, hukum, maupun surat resmi untuk mengesahkan hak kepemilikan tanah tradisional.

Selain itu, aksara Lampung digunakan untuk menulis mantra, sihir, guna-guna, cara sesajian,
petuah-petuah, syarat menjadi pemimpin, obat-obatan, sampai syair mistik Islam.

Adapula syair percintaan yang ditulis dalam aksara Lampung, yaitu yang dikenal sebagai bandung atau hiwang.

Berbagai media digunakan untuk menulis aksara Lampung. Selain kayu, media penulisan yang
digunakan adalah bilah bambu, daun lontar, dalung (kepingan logam), kulit hewan, tanduk kerbau, dan batu.

Syair percintaan yang berpotongan dialog ditulis pada keping atau lembar bambu, disebut juga gelumpai. Syair ini juga dapat ditulis pada tabung bambu dan kulit kayu berlipat.

2. Penulisan aksara Lampung pada karya ilmiah

Dalam karya Ilmiah, aksara Lampung semuanya memakai 'ra' kepada penulisan huruf atau fonem ke-16 aksara lampung.

Gelar (adok) dan nama tempat harus dituliskan dengan ejaan ra, meskipun dibaca mendekati bunyi kha/nga.

Contoh, Pangiran Raja Purba, Batin Sempurna Jaya, Radin Surya Marga, Minak Perbasa, Kimas Puter, Marga Pertiwi. Penulisan "radu rua rani mak ratong" merupakan ejaan baku, sedangkan penulisan "khadu khua khani mak khatong" tidaklah baku.

Aksara Lampung Rumpun Melayu-Austronesia

Menurut Prof. C.A. van Ophuijsen, bahasa Lampung tergolong bahasa tua dalam rumpun Melayu Austronesia. Karena, bahasa ini masih banyak melestrikan kosa kata Austronesia purba, seperti: apui, bah, balak, bingi, buok, heni, hirung, hulu, ina, ipon, iwa, luh, pedom, pira, pitu, telu, tuha, tutung, siwa, walu, dan lain sebagainya.

Prof. H.N. van der Tuuk meneliti kekerabatan bahasa Lampung dengan bahasa-bahasa Nusantara yang lain.

Bahasa Lampung dan bahasa Sunda memiliki kata awi (bambu), bahasa Lampung dan bahasa Sumbawa memiliki kata punti (pisang), bahasa lampung dan bahasa Batak memiliki kata bulung (daun).

Hal tersebut membuktikan bahwa bahasa-bahasa Nusantara memang satu rumpun, yaitu rumpun Austronesia. Rumpun yang mencakup daerah dari Madagaskar sampai pulau-pulau di Pasifik.

Saat ini, penggunaan aksara Lampung tidak seumum penggunaan huruf latin. Ulun Lampung atau orang Lampung kebanyakan memakai huruf latin untuk menulis bahasa Lampung.

Anak muda di Lampung kebanyakan menulis aksara Lampung untuk menulis hal yang sifatnya pribadi, seperti buku harian atau surat cinta.

Saat ini, penggunaan aksara Lampung banyak digunakan untuk menulis perlintasan di Provinsi Lampung. Selain itu, aksara Lampung digunakan untuk penulisan logo Provinsi Lampung, Kabupaten, dan Kota di Provinsi Lampung.

Sumber: p2k.um-surabaya.ac.id

https://medan.kompas.com/read/2022/01/07/132312078/aksara-lampung-cara-dan-media-penulisan

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Anak Nasional 2023 Digelar di Kota Semarang, Dihadiri Langsung oleh Jokowi dan Iriana

Hari Anak Nasional 2023 Digelar di Kota Semarang, Dihadiri Langsung oleh Jokowi dan Iriana

Regional
Danny Pomanto Diskusi Bareng Menko PMK di Forum City Leaders Community Palembang

Danny Pomanto Diskusi Bareng Menko PMK di Forum City Leaders Community Palembang

Regional
Walkot Makassar Danny Pomanto Desain Sendiri Monumen MNEK 2023

Walkot Makassar Danny Pomanto Desain Sendiri Monumen MNEK 2023

Regional
Program Inisiasi Gubernur Herman Deru “GSMP” Berkontribusi Kendalikan Inflasi Sumsel

Program Inisiasi Gubernur Herman Deru “GSMP” Berkontribusi Kendalikan Inflasi Sumsel

Regional
Pemkot Tangerang Gratiskan Biaya Sekolah di 146 SD-SMP Swasta, Pengamat: Daerah Lain Harus Ikuti

Pemkot Tangerang Gratiskan Biaya Sekolah di 146 SD-SMP Swasta, Pengamat: Daerah Lain Harus Ikuti

Regional
Walkot Bobby Setujui 6 Poin Tuntutan PBB, dari Penolakan Radikalisme hingga Intoleransi Beragama

Walkot Bobby Setujui 6 Poin Tuntutan PBB, dari Penolakan Radikalisme hingga Intoleransi Beragama

Regional
Dukung Majalengka Jadi Pusat Ekonomi, Ridwan Kamil: Kami Siapkan Aerocity dengan Potensi Triliunan Rupiah

Dukung Majalengka Jadi Pusat Ekonomi, Ridwan Kamil: Kami Siapkan Aerocity dengan Potensi Triliunan Rupiah

Regional
Sekdaprov Jabar Sebut Sampah Bisa Dikelola untuk Pengembangan Ekonomi Rakyat

Sekdaprov Jabar Sebut Sampah Bisa Dikelola untuk Pengembangan Ekonomi Rakyat

Regional
Walkot Bobby Minta Revitalisasi Gedung Warenhuis Tak Hilangkan Nilai Sejarah

Walkot Bobby Minta Revitalisasi Gedung Warenhuis Tak Hilangkan Nilai Sejarah

Regional
Gelar Konsolidasi Pengadaan Belanja Negara, Kepala LKPP Hendi: Efisiensi Capai Rp 1,69 Triliun

Gelar Konsolidasi Pengadaan Belanja Negara, Kepala LKPP Hendi: Efisiensi Capai Rp 1,69 Triliun

Regional
Mbak Ita Sebut Fasilitasi Serba Gratis Jadi Kunci Pengentasan Kemiskinan Ekstrem Kota Semarang

Mbak Ita Sebut Fasilitasi Serba Gratis Jadi Kunci Pengentasan Kemiskinan Ekstrem Kota Semarang

Regional
Capai Pembangunan Sumsel, Gubernur Herman Deru Manfaatkan Data BPS Jadi Navigasi

Capai Pembangunan Sumsel, Gubernur Herman Deru Manfaatkan Data BPS Jadi Navigasi

Regional
Danny Pomanto Bersama Brigjen TNI Amir Kasman Lepas Peserta City Parade MNEK 2023

Danny Pomanto Bersama Brigjen TNI Amir Kasman Lepas Peserta City Parade MNEK 2023

Regional
Kang Emil Dorong Lembaga Penyiaran di Jabar Adaptif Terhadap Disrupsi Digital

Kang Emil Dorong Lembaga Penyiaran di Jabar Adaptif Terhadap Disrupsi Digital

Regional
Tangsel Raih Dua Penghargaan di BKN Award, Walkot Benyamin Minta ASN Tidak Berpuas Diri

Tangsel Raih Dua Penghargaan di BKN Award, Walkot Benyamin Minta ASN Tidak Berpuas Diri

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke