Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Biografi Sutan Mohammad Amin Nasution, Gubernur Pertama Sumatera Utara

Kompas.com - 03/11/2022, 23:26 WIB
Puspasari Setyaningrum

Editor

KOMPAS.com - Sutan Mohammad Amin Nasution atau SM Amin Nasution adalah gubernur pertama Sumatera Utara.

Beliau menjadi salah satu sosok putra daerah keturunan suku Batak Mandailing yang ikut dalam perjuangan menyelamatkan kedaulatan bangsa dan negara.

Baca juga: Biografi Kiras Bangun, Pahlawan Nasional Asal Karo, Sumut, Berjuluk “Si Mata Merah”

Sutan Mohammad Amin Nasution lahir di Lhoknga, Aceh Besar, Aceh, pada 22 Februari 1904 dengan nama lahir Krueng Raba Nasution.

Baca juga: Biografi Jamin Gintings, Sosok Pahlawan Nasional dari Tanah Karo

Ayahnya bernama Muhammad Taif dan ibunya bernama Siti Madinah. Sutan Mohammad Amin Nasution merupakan anak kelima dari enam bersaudara.

Baca juga: Biografi Abdul Muis, Tokoh Asal Bukittinggi, Pahlawan Nasional Pertama di Indonesia

Riwayat Pendidikan dan Organisasi

Sutan Mohammad Amin Nasution memulai pendidikan di Europeesche Lagere School (ELS) atau sekolah dasar Eropa di Sabang pada 1912.

Namun tiga tahun kemudian, tepatnya pada tahun 1915, beliau pindah ke ELS di Solok.

Setahun setelahnya pada 1916, Sutan Mohammad Amin Nasution kembali pindah sekolah ke ELS di Sibolga dan ELS Tanjung Pinang, hingga akhirnya lulus pada 1918.

Sutan Mohammad Amin Nasution kemudian berangkat ke Batavia untuk melanjutkan pendidikannya di sekolah kedokteran atau STOVIA pada 1919.

Selama di STOVIA, beliau mulai aktif dalam gerakan kemahasiswaan dengan bergabung dengan Jong Sumatranen Bond.

Pada 1921 memutuskan keluar dari STOVIA dan melanjutkan sekolah di Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO, Sekolah Menengah Pertama).

Berkat prestasinya, Sutan Mohammad Amin Nasution kemudian diterima di Algemeene Middelbare School (AMS) di Yogyakarta.

Selama bersekolah di sana, dirinya mulai mengenal ideologi nasionalis dari temannya yatu Mohammad Yamin.

Sutan Mohammad Amin Nasution kemudian menyelesaikan pendidikannya di AMS pada pertengahan tahun 1927.

Beliau kembali ke Batavia dan melanjutkan sekolahnya di Rechtschoogeschool (Sekolah Tinggi Hukum) dan lulus dengan gelar Meester in de Rechten (Magister Hukum).

Selama di Batavia, beliau sempat aktif dalam organisasi Jong Sumatrenen Bond, Jong Islamieten Bond, dan Perhimpunan Perhimpunan Pelajar Indoneisa (PPPI).

Keaktifannya dalam organisasi kepemudaan itu juga membuatnya turut terlibat dalam Kongres Pemuda Kedua pada 27-28 Oktober 1928.

Karier Sebagai Advokat

Pada 16 Juli 1934, Sutan Mohammad Amin Nasution memulai kariernya sebagai pengacara di Kutaraja, Aceh.

Tujuh tahun kemudian, saat pendudukan Jepang, Sutan Mohammad Amin Nasution sempat bekerja sebagai hakim di Sigli.

Setahun setelah menjadi hakim, beliau kembali dipindahkan sebagai Kepala Sekolah Menengah Atas Tyu Gakko yang didirikan oleh Jepang di Kutaraja.

Hal ini dimanfaatkan dengan baik oleh Sutan Muhammad Amin Nasution untuk menanamkan benih-benih nasionalisme kepada para siswa.

Siswa sekolah inilah yang di kemudian hari menjadi “Tentara Pelajar Aceh” yang banyak terlibat dalam pertempuran melawan penjajah pada peristiwa Agresi Militer Belanda.

Selama waktu tersebut, Sutan Mohammad Amin Nasution juga aktif menjadi anggota Partai Indonesia Raya (Parindra).

Menjabat Sebagai Gubernur Muda Sumatera Utara

Setelah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia 17 Agustus 1945, pemerintah Indonesia segera membentuk provinsi dan mengangkat gubernur di tiap provinsi tersebut.

Provinsi Sumatera dibentuk dengan wilayah yang terbagi menjadi beberapa karesidenan, salah satunya Sumatera Utara.

Gubernur Sumatera Teuku Muhammad Hasan kemudian menunjuk Sutan Mohammad Amin Nasution untuk menjadi Gubernur Muda Sumatera Utara yang dilantik pada 14 April 1947.

Namun pada masa pendudukan Medan oleh tentara Belanda, beliau dengan serampangan mendatangi rumah ibunya di Desa Mandailing, Siantar.

Alhasil ia sempat menjalani tahanan rumah, sebelum akhirnya melarikan diri dari menuju Penang, dan ke Aceh yang membuatnya diberhentikan sementara dari jabatannya sebagai Gubernur Muda Sumatera Utara pada 17 Januari 1948.

Sutan Mohammad Amin Nasution kemudian diangkat sebagai anggota Mahkamah Agung Angkatan Darat dan diberi pangkat mayor jenderal, meskipun tidak memiliki pengalaman militer.

Diangkat Sebagai Gubernur Pertama Sumatera Utara

Setelah itu, keluarlah Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1948 tanggal 15 April 1948 yang menghapus Provinsi Sumatera yang digantikan dengan pendirian Provinsi Sumatera Utara, Sumatera Tengah, dan Sumatera Selatan.

Sutan Mohammad Amin Nasution diangkat menjadi gubernur pertama Sumatera Utara pada tanggal 19 Juni 1948 oleh Presiden Sukarno.

Pada saat menjabat, Sutan Mohammad Amin Nasution membuat kebijakan untuk memperbaiki ekonomi yang dilanda perang dengan mencetak uang daerah untuk Provinsi Sumatera Utara.

Mata uang daerah tersebut bernama Uang Republik Indonesia Sumatera Utara yang resmi keluar pada 1 Maret 1949.

Sayangnya pada masa Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI), tepatnya di tanggal 17 Mei 1949, Sutan Mohammad Amin Nasution harus menyerahkan kekuasaannya kepada Gubernur Militer Ferdinand Lumbantobing dan Daud Beureu'eh.

Beliau lalu mendapatkan tugas menjadi Komisioner Pemerintah Pusat untuk Sumatera Utara sesuai keputusan PDRI No. 23.

Sutan Mohammad Amin Nasution kembali menjabat sebagai Gubernur Sumatera Utara pada 23 Oktober 1953 setelah dipilih oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Sumatera Utara.

Jabatannya sebagai Gubernur Sumatera Utara berakhir pada 12 Maret 1956, kemudian beliau bekerja di bawah Kementerian Dalam Negeri.

Pasca pemekaran Provinsi Sumatera Tengah melalui Undang-Undang Darurat Nomor 19 tahun 1957, Pada 27 Februari 1958 melalui surat keputusan presiden, Soekarno menunjuk Sutan Mohammad Amin Nasution sebagai Gubernur pertama Riau.

Sutan Mohammad Amin Nasution menjabat sebagai gubernur pertama Provinsi Riau dari tahun 1958 hingga tahun 1960.

Wafat dan Penghargaan

Sutan Mohammad Amin Nasution wafat di RS Angkatan Laut Indonesia di Jakarta pada 16 April 1993.

Beliau kemudian dimakamkan di Taman Pemakaman Umum Tanah Kusir pada 17 April 1993.

Atas jasanya kepada bangsa dan negara, Sutan Mohammad Amin Nasution telah mendapat berbagai penghargaan seperti Satyalancana Peringatan Perdjoeangan Kemerdekaan RI, Bintang Legiun Veteran Republik Indonesia, Bintang Jasa Utama, Bintang Mahaputera, dan Bintang Mahaputera Adipradana.

Sutan Mohammad Amin Nasution juga telah mendapat gelar Pahlawan Nasional pada 10 November 2020 peringatan Hari Pahlawan.

Sumber:
indonesiabaik.id  
museumsumpahpemuda.kemdikbud.go.id 
infopublik.id  
tribunnewswiki.com  
kompas.com   (Penulis : Verelladevanka Adryamarthanino | Editor : Nibras Nada Nailufar)

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Edy Sudah Daftar Bacagub Sumut ke 9 Partai, Terbaru PPP

Edy Sudah Daftar Bacagub Sumut ke 9 Partai, Terbaru PPP

Medan
Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Jumat 24 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Jumat 24 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Medan
Kronologi 51 Pengungsi Rohingya Tiba di Langkat, Nahkoda Kabur, Sempat Berjalan di Hutan

Kronologi 51 Pengungsi Rohingya Tiba di Langkat, Nahkoda Kabur, Sempat Berjalan di Hutan

Medan
Selundupkan Ganja dalam Roti ke Rutan, Mahasiswa di Medan Ditangkap

Selundupkan Ganja dalam Roti ke Rutan, Mahasiswa di Medan Ditangkap

Medan
Pasangan Remaja di Simalungun Ditangkap Polisi Usai Membuang Bayi

Pasangan Remaja di Simalungun Ditangkap Polisi Usai Membuang Bayi

Medan
Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Lebat

Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Kamis 23 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Lebat

Medan
Jurnalis di Pematangsiantar dan Medan Tolak Revisi UU Penyiaran

Jurnalis di Pematangsiantar dan Medan Tolak Revisi UU Penyiaran

Medan
Bobby Sudah Ambil Formulir Bacagub Sumut di 9 Partai, Terbaru PKS

Bobby Sudah Ambil Formulir Bacagub Sumut di 9 Partai, Terbaru PKS

Medan
Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Rabu 22 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Rabu 22 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Medan
8 Pelajar Siantar-Simalungun Menangi Kejurnas MMA, Siap ke Argentina

8 Pelajar Siantar-Simalungun Menangi Kejurnas MMA, Siap ke Argentina

Medan
Usai Daftar Bacagub ke Gerindra, Bobby Ambil Formulir di 6 Partai Lain

Usai Daftar Bacagub ke Gerindra, Bobby Ambil Formulir di 6 Partai Lain

Medan
Pemkot Medan Gagas Kebijakan Parkir Berlangganan Juga demi Juru Parkir

Pemkot Medan Gagas Kebijakan Parkir Berlangganan Juga demi Juru Parkir

Medan
Bobby Jadi Kader Gerindra, Jokowi: Tanya ke Dia, Orangtua Hanya Bisa Mendoakan

Bobby Jadi Kader Gerindra, Jokowi: Tanya ke Dia, Orangtua Hanya Bisa Mendoakan

Medan
Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Selasa 21 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Selasa 21 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Medan
Paman Bobby Bantah Ambil Formulir Bacalon Wali Kota Medan

Paman Bobby Bantah Ambil Formulir Bacalon Wali Kota Medan

Medan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com