Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Aksara Lampung: Cara dan Media Penulisan

Kompas.com - 07/01/2022, 13:23 WIB
Dini Daniswari

Penulis

KOMPAS.com - Aksara Lampung atau Had Lampung merupakan aksara tradisional yang
berkembang di Lampung.

Seperti bahasa pada umumnya, aksara Lampung digunakan sebagai sarana komunikasi,
baik komunikasi langsung maupun komunikasi melalui surat yang berkembang pada masa
itu.

Aksara Lampung tidak hanya digunakan dalam keseharian melainkan juga aksara ini digunakan untuk berbagai keperluan ilmiah.

Penggunaan aksara Lampung tidak terlepas dengan budaya komunikasi yang berkembang pada masyarakat Lampung sekitar abad 17.

Penulisan aksara Lampung dilakukan diberbagai media

Baca juga: Aksara Lampung: Jumlah Huruf Induk dan Letak Anak Huruf

Media Penulisan Aksara Lampung

1. Penulisan keseharian aksara lampung

Pada masanya, aksara Lampung digunakan gadis-gadis asli Lampung untuk memikat lawan jenisnya. Mantra-mantra pengasih atau cinta ini ditorehkan dalam aksara Lampung kaganga di atas media kulit kayu.

Aksara Lampung juga dipergunakan untuk menulis surat, hukum, maupun surat resmi untuk mengesahkan hak kepemilikan tanah tradisional.

Selain itu, aksara Lampung digunakan untuk menulis mantra, sihir, guna-guna, cara sesajian,
petuah-petuah, syarat menjadi pemimpin, obat-obatan, sampai syair mistik Islam.

Adapula syair percintaan yang ditulis dalam aksara Lampung, yaitu yang dikenal sebagai bandung atau hiwang.

Berbagai media digunakan untuk menulis aksara Lampung. Selain kayu, media penulisan yang
digunakan adalah bilah bambu, daun lontar, dalung (kepingan logam), kulit hewan, tanduk kerbau, dan batu.

Syair percintaan yang berpotongan dialog ditulis pada keping atau lembar bambu, disebut juga gelumpai. Syair ini juga dapat ditulis pada tabung bambu dan kulit kayu berlipat.

Baca juga: Aksara Lampung Disiapkan Menuju Pembakuan Digital

2. Penulisan aksara Lampung pada karya ilmiah

Dalam karya Ilmiah, aksara Lampung semuanya memakai 'ra' kepada penulisan huruf atau fonem ke-16 aksara lampung.

Gelar (adok) dan nama tempat harus dituliskan dengan ejaan ra, meskipun dibaca mendekati bunyi kha/nga.

Contoh, Pangiran Raja Purba, Batin Sempurna Jaya, Radin Surya Marga, Minak Perbasa, Kimas Puter, Marga Pertiwi. Penulisan "radu rua rani mak ratong" merupakan ejaan baku, sedangkan penulisan "khadu khua khani mak khatong" tidaklah baku.

Aksara Lampung Rumpun Melayu-Austronesia

Menurut Prof. C.A. van Ophuijsen, bahasa Lampung tergolong bahasa tua dalam rumpun Melayu Austronesia. Karena, bahasa ini masih banyak melestrikan kosa kata Austronesia purba, seperti: apui, bah, balak, bingi, buok, heni, hirung, hulu, ina, ipon, iwa, luh, pedom, pira, pitu, telu, tuha, tutung, siwa, walu, dan lain sebagainya.

Prof. H.N. van der Tuuk meneliti kekerabatan bahasa Lampung dengan bahasa-bahasa Nusantara yang lain.

Baca juga: Sejarah Aksara Jawa

Bahasa Lampung dan bahasa Sunda memiliki kata awi (bambu), bahasa Lampung dan bahasa Sumbawa memiliki kata punti (pisang), bahasa lampung dan bahasa Batak memiliki kata bulung (daun).

Hal tersebut membuktikan bahwa bahasa-bahasa Nusantara memang satu rumpun, yaitu rumpun Austronesia. Rumpun yang mencakup daerah dari Madagaskar sampai pulau-pulau di Pasifik.

Saat ini, penggunaan aksara Lampung tidak seumum penggunaan huruf latin. Ulun Lampung atau orang Lampung kebanyakan memakai huruf latin untuk menulis bahasa Lampung.

Anak muda di Lampung kebanyakan menulis aksara Lampung untuk menulis hal yang sifatnya pribadi, seperti buku harian atau surat cinta.

Saat ini, penggunaan aksara Lampung banyak digunakan untuk menulis perlintasan di Provinsi Lampung. Selain itu, aksara Lampung digunakan untuk penulisan logo Provinsi Lampung, Kabupaten, dan Kota di Provinsi Lampung.

Sumber: p2k.um-surabaya.ac.id

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kronologi WN Perancis Dirampok di Karo Sumut, Korban Dipukul dan Dibuang Saat Berwisata

Kronologi WN Perancis Dirampok di Karo Sumut, Korban Dipukul dan Dibuang Saat Berwisata

Medan
Penutupan Ditunda karena Diprediksi Ramai saat Lebaran, Nyatanya Pengunjung Medan Zoo Sedikit

Penutupan Ditunda karena Diprediksi Ramai saat Lebaran, Nyatanya Pengunjung Medan Zoo Sedikit

Medan
Puncak Arus Balik di Terminal Amplas Medan Kemarin dan Hari Ini

Puncak Arus Balik di Terminal Amplas Medan Kemarin dan Hari Ini

Medan
Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Medan
Wisatawan Perancis Dirampok di Sipiso-piso, Korban Dibuang ke Sungai

Wisatawan Perancis Dirampok di Sipiso-piso, Korban Dibuang ke Sungai

Medan
Jokowi Kunjungi Berastagi, Beli Buah dan bagi-bagi Kaus Oblong

Jokowi Kunjungi Berastagi, Beli Buah dan bagi-bagi Kaus Oblong

Medan
Puncak Arus Balik di Bandara Kualanamu Diprediksi Besok

Puncak Arus Balik di Bandara Kualanamu Diprediksi Besok

Medan
Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Medan
Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Medan
Ditinggal Penghuni, 3 Rumah Warga di Simalungun Ludes Terbakar

Ditinggal Penghuni, 3 Rumah Warga di Simalungun Ludes Terbakar

Medan
Viral, Video Ayah di Medan Bekap Anak Balitanya Pakai Bantal Gara-gara Dimarahi Istri

Viral, Video Ayah di Medan Bekap Anak Balitanya Pakai Bantal Gara-gara Dimarahi Istri

Medan
Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Selasa 9 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Medan Hari Ini Selasa 9 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Medan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Provinsi Sumatera Utara, 9 April 2024

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Provinsi Sumatera Utara, 9 April 2024

Medan
Penutupan Medan Zoo Ditunda Lagi, Alasannya Pengunjung Diperkirakan Ramai Saat Lebaran

Penutupan Medan Zoo Ditunda Lagi, Alasannya Pengunjung Diperkirakan Ramai Saat Lebaran

Medan
Kebakaran Hebat Landa Pasar Tarutung Tapanuli Utara, 454 Kios Hangus

Kebakaran Hebat Landa Pasar Tarutung Tapanuli Utara, 454 Kios Hangus

Medan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com