Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rumah Adat Nias Omo Hada: Arsitektur, Struktur, dan Keunikan

Kompas.com - 31/01/2022, 17:15 WIB
William Ciputra

Penulis

KOMPAS.com - Tidak hanya memiliki kesenian lompat batu yang melegenda, Nias juga mempunya rumah tradisional yang disebut dengan nama Omo Hada.

Omo Hada ini berupa rumah panggung yyang dibangun di atas tiang kayu nibung yang tinggi dan besar, serta beralaskan rumbia.

Omo Hada biasanya diperuntukkan bagi masyarakat Nias pada umumnya. Sementara rumah untuk kaum bangsawan Nias disebut Omo Sebua.

Baca juga: Rumah Adat Kalimantan Selatan: Nama, Sejarah, dan Makna Filosofinya

Arsitektur Vernakular Terbaik di Asia

Omo Hada atau rumah adat Nias dianggap sebagai salah satu gaya arsitektur vernakular terbaik di Asia.

Arsitektur vernakular adalah gaya arsitektur yang terbentuk dari proses yang lama dan berulang, sesuai dengan perilaku, kebiasaan, dan kebudayaan masyarakat.

Ciri-ciri arsitektur vernakular ini antara lain menggunakan bahan lokal, pengetahuan lokal, teknik sederhana, dan berkaitan dengan budaya.

Dari keterangan tersebut, rumah tradisional Nias ini sangat memenuhi kriteria dan ciri-ciri itu.

Rumah-rumah tradisional Nias dibangun tanpa menggunakan paku, sehingga jauh lebih mampu menahan gempa.

Selain itu, Omo Hada juga dibangun dengan bahan-bahan alam, seperti kayu nimbung dan alas rumbia.

Desain Omo Hada yang berbentuk panggung juga berkaitan dengan budaya lokal masyarakat Nias.

Rumah ini dibuat panggung atau ditinggikan dari tanah dengan tujuan untuk pertahanan, sebagai imbas dari peperangan yang terus terjadi di antara orang-orang Nias masa lalu.

Baca juga: Ruma Gorga, Rumah Adat Batak yang Sarat Makna

Jenis Arsitektur Rumah Tradisional Nias

Secara umum, rumah tradisional Nias terbagi dalam tiga jenis gaya arsitektur, yaitu Nias selatan, Nias tengah, dan Nias Utara.

Perbedaan ketiga gaya ini terletak pada bentuk rumah dan struktur desa tempat rumah-rumah itu berada.

Misalnya, arsitektur Nias utara berbentuk lonjong dan berdiri sendiri, sementara arsitektur Nias selatan bentuknya persegi panjang dan dibangun dari dinding ke dinding tetangga.

Adapun gaya arsitektur Nias utara dapat ditemukan di Kabupaten Nias Utara, Nias Barat, dan Kota Gunungsitoli.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com