Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Gara-gara Antrean ATM, Polisi di Medan Hajar Seniornya hingga Babak Belur

Kompas.com - 23/03/2023, 08:58 WIB
Reni Susanti

Editor

KOMPAS.com - Diduga karena tak sabar mengantre di ATM, seorang polisi di Medan, Bripda Rizki Kemit, menghajar seniornya hingga babak belur.

Bripda Rizki Kemit merupakan personel Dit Samapta Polda Sumut. Ia menghajar anggota Brimob bernama Bripka Mahadi Sihombing.

Kronologi Kejadian

Dikutip dari Tribun Medan, insiden penganiayan itu bermula ketika Bripka Mahadi Sihombing sedang melakukan transaksi di ATM.

Baca juga: Polisi Dikeroyok Orang Mabuk hingga Patah Kaki di Tempat Hiburan Malam Batam

Lalu, pelaku Bripda Rizki Kemit tidak sabaran mengantre dan meminta agar ia didahulukan. Namun, korban menolak.

Setelah korban selesai transaksi di ATM, Bripda Rizki Kemit memplototin Bripka Mahadi Sihombing sambil marah-marah.

Kemudian korban bertanya kepada Bripda Rizki Kemit kenapa marah-marah dan memplototin dirinya.

Baca juga: Kisah Bripka Joko, Polisi di Samarinda yang Nyambi Tukang Gali Kubur Selama 23 Tahun

Lalu, Bripda Rizki Kemit meminta korban untuk menunggunya di luar. Usai bertransaksi, Bripda Rizki Kemit langsung keluar dari ATM dan menemui Bripka Mahadi Sihombing.

Setelah bertemu itu, Bripda Rizki Kemit melanjutkan marah-marahnya kepada korban dan mengatakan bahwa dia merupakan anggota polisi dan sedang terburu-buru.

Saat itu juga, pelaku langsung memukuli korban di bagian wajahnya dengan menggunakan tangannya, serta menendang perutnya.

Lantas, ketika itu Bripka Mahadi Sihombing juga mengaku sebagai anggota Brimob. Mendengarkan hal tersebut, Bripda Rizki Kemit bukannya malah berhenti, malah makin emosi.

Kemudian, warga yang melihat kegaduhan itu langsung mencoba merelai pertikaian tersebut.

Setelah usai dianiaya, Bripka Mahadi Sihombing pun langsung membuat laporan ke Polsek Medan Tuntungan.

Kejadian itu terjadi di Jalan Jamin Ginting, Kecamatan Medan Tuntungan, Kota Medan, pada Minggu (19/3/2023) kemarin. Aksi penganiayaan ini sempat tertangkap kamera pengawas CCTV dan beredar di media sosial.

Penjelasan kasat reskrim

Menurut Kasat Reskrim Polrestabes Medan, Kompol Teuku Fathir Mustafa, bahwa saat ini kasus tersebut masih dalam penyelidikan pihaknya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com